Kamis, 02 Juni 2016

Review Reply 1988

Saya gak pernah nge-review drama korea sebelumnya. Dan gak pernah kepikiran kalau bakal nge-review di sini.

Pertama kali denger judul drama korea ini dari Kak Ebie. Waktu dateng terakhir ke Indo dari Amerika. Iya dia suka nonton drama korea juga di sana. Terus nanya ke saya tentang Replay 1988. Saya bilang saya gak tau. Sempet tanya ke temen (bandar drama korea) dia bilang gak suka, saya search di internet juga gambar-gambarnya saya gak tertarik. 

Tiba-tiba ada temen di Path yang update soundtrack drama ini, dia salah satu bandar drama korea juga.Terus saya tanya segitu bagusnya kah? sampe statusnya dia susah move on. Singkatnya dia ngasih copyan drama itu ke saya. 

Nonton episode pertama pertengahan....sama sekali gak tertarik. Settingannya jadul banget. 1988. Saya aja lahirnya 1989. Terus ceritanya juga banyak orangtuanya, bener-bener gak menarik pikir saya. Tapi kenapa giliran yang suka nonton ini sampe gak bisa ngelupain? Akhirnya saya paksain nonton sampai selesai dan baru episode 1 saya nangis kejer. Akhirnya keterusan nonton sampai tamat barusan. Komentar terakhir: BAGUS BANGET! dan susah dilupain memang. Kisah di drama ini nyentuh banget tentang persahabatan dan hubungan orangtua yang mana jaman sekarang udah langka banget yang sebagus itu. Banyak hal yang bisa saya ambil dari drama itu.


Beberapa hal yang bisa saya ambil dari Reply 1988:

1. Kalau naksir orang langsung aja bilang. Khususnya cowok. Kalau ngasih lewat perhatian aja emang cukup, tapi cewe juga butuh kepastian yang kadang-kadang bego juga dalam mengartikan perhatian cowo. Apalagi cowo itu sahabatnya.

2. Lebih banyak menerapkan sopan santun kepada yang lebih tua. 

3. Cewek ceria itu memang gemesin. 

4. Cewek jelek bisa jadi cantik kalau disayang.

5. Jangan khawatir kalau dulu terbego di kelas. Ikutin passion mu. mungkin memang bukan di belajar jalannya. Siapa tau masak, atau buka usaha sendiri. 

6. Tuhan itu adil. Yang pinter biasanya jadinya sama yang bego. Saling melengkapi.

7. Suamimu/Istrimu 80% tetanggamu atau teman mainmu waktu kecil.(kalau ini sebelum nonton drama ini dikehidupan nyata juga udah sering terlihat)

8. Orang yang kita suka bisa aja suka kita juga tapi gak berani ngomong. (ini sama aja kayak nomor 1 ya) ya gimana abis itu yang paling nempel di kepala. Saking gemesnya sama endingnya.
 
9. Anak pertama cewe biasanya menjaga harga dirinya begitu tinggi sampai-sampai agak susah untuk terlihat nyantai sama orangtua. dan biasanya sirik sama adeknya yang bisa nyantai ngobrol sama orangtua. Apa lagi Ayahnya dibandingkan dengan Ibunya.

10. Kalau anak pertama perempuan berdua sama bapaknya gak bisa komunikasi verbal, coba lewat surat.

11. Kangen sama benda yang namanya Pager! masih ada gak ya yang pake di jaman sekarang?

12. Jaman dulu gak ada chat instan. Surat menyurat aja sukur-sukur gak nyasar. Ada adegan di film itu di mana mereka janjian ketemuan di restoran. Tapi cewenya ngeh nya mereka ketemuan di lantai dua. Cowonya ngehnya mereka ketemuan di lantai satu. Nah coba. Gimana cara mengabari miskom begitu kalau jaman itu? sedih kan jaman dulu. Tapi kok jaman dulu gak ada chat komunikasi susah, jarang yang carai. Jaman sekarang mah udah komunikasi semua lancar masih aja pada kawin-cerai. Harusnya mempererat hubungan semakin mudah dong.

13. Pacaran jaman dulu memang utuk nikah. Jaman sekarang? nyobain jodoh orang.

14. Jodoh gak kemana. Kalau udah jodoh, putus, jarak misahin toh akhirnya jadi juga.

15. Ages just a number it wont be any trouble at all.

16. Banyak-banyak bahagiain orangtua kalau mau bahagia.

17. Kalau udah jadi orangtua nanti, kita gak bisa maksain kehendak anak kita sesuai dengan kehendak kita. Yang ada cuma dukung keputusannya. Apalagi kalau anaknya udah gede.

18. Orangtua sekalipun nyebelin cuma pingin yang terbaik untuk anaknya. Gitu juga sebaliknya.


ada banyak quotes dari film itu. tapi yang paling ngena banget ini.










Share: