Selasa, 27 November 2018

Detox Sosmed

Saya bukan tipe orang yang mau sok-sokkan ngikutin tren ini itu. Tapi tanggal 8 November kemarin, saya terpaakkksaaaa deactivate Instagram (lagi tren nih) plus Twitter karena saya sakit perut (kali ini bukan karena labil)

Iya, gak salah baca kok.

tanggal 8 November, saya mo mati jam 2 subuh karena sakit perut.

Yha begitulah tubuh saya ini ringkih: pericardium tipis, ada dua tumor di dada kanan, darah rendah, kantong kosong, mata panda, jomblo lagi. (maaf yang terakhir curhat) yha pokoknya gak heran kalo penyakit aneh lainnya muncul gitu. Cuma tiap saya berasa kayak sekarat, masih ada aja yang saya tawar ke Tuhan.

Kayak tanggal 8 November kemarin..
ceritanya saya dan Melisa (kiriko) nginep di rumah Kak Nita. Malemnya sekitar jam 7 suster yang kerja di situ pingsan.

saya dan melisa panik bawa ke RS karena posisinya Kak Nita & Kak Jerro lagi di Bali, jadi kita yang bantuin di rumah. Chava, anak Kak Nita nomor dua nangis gak mau berenti dan gak mau tidur. Melisa di RS jaga suster, saya di rumah mau buat Chava tidur.

Semua itu baru selesai setelah akhirnya, Melisa dan suster pulang jam 11. Dan saya baru bisa makan malam sama Melisa. Makan malam kita adalah mangga. Abis makan, trus tidur.

Lalu bergejolaklah perut saya tiba-tiba jam 2 subuh. Kayak mo diare, tapi kayak bareng sama sembelit. Jadi diare tapi gak bisa keluar. Perut saakitttnya kayak ada kembang api di dalem meledak-ledak. Itu saya sampe keringet dingin netes kayak air, terus saking gak kuatnya nahan sakit perut bangunin Melisa. Keluar dari toilet itu saya merayap. Asli sakit banget.

Melisa bangun buatin aer anget, gak mempan. Saya untuk nelen aja gak bisa saking sakitnya perut. Akhirnya dia buat air campur carchoal, saya paksain minum satu teguk, makin kembang api dalem perut, saya gak kuat akhirnya saya mikir apa ke UGD aja? tapi tadi abis nganterin orang ke UGD masa sekarang saya yang dibawa? Terus saya mulai komunikasi sama Tuhan.

Tuhan perut saya sakit banget nih, udah gak kuat. Saya harus gimana? terus kenapa saya kayak gini? salah saya apa sampe saya pantes sakitnya kayak gini?

abis ngomong gitu dalem hati, saya buka mata, yang pertama kali saya liat: hape.

Oh, karena ini?

terus saya flashback.

Oiya sih, kebanyakan kayaknya main hape udah lupa baca Alkitab gitu-gitu dibandingin dengan saya dua tahun lalu, tahun ini malah mundur.

Dalam hati akhirnya buat kesepakatan. Oke Tuhan, saya gak main sosmed seminggu.

Terserah mau percaya apa gak, perut saya makin sakit😂

Oke, satu bulan. Satu bulan saya janji gak main instagram dan twitter. Karena dua itu yang paling banyak menyita waktu saya.

Langsung dong saya seketika itu juga saya mencret (di toilet untungnya bukan di celana) (eww jangan dibayangin) tapi beneran langsung kebuka.

Besoknya saya gak ngantor, karena bolak balik ke belakang ada kali delapan kali.

Semua orang yang saya ceritain kayak gak percaya saya deactivate ig sementara gara-gara nazar saya itu. Mereka mungkin mikirnya kek ngapaainnn heloooww lo cuma masuk angin, lebay amat

Gak sih yang saya rasain beda sama masuk angin. Iya emang bener itu bisa jadi karena mangga yang saya makan tengah malem tanpa makan nasi dulu, atau Indomie yang saya makan waktu sore, tapi sakit perut yang saya rasain beda. Malem itu bener-bener rasanya mau mati. Saya tetep percaya sih itu jalan-Nya buat gampar saya. Lagian gak ada ruginya ini deactivate sosmed. Sekalianlah detox.

Nah sekarang udah tanggal 27 November. Kira-kira seminggu lagi berakhir yeay!!
saya bangga sama diri saya yang bisa megang janji.

Di satu sisi dapet banyak manfaat sih selama detox ini. Manfaatnya apa? nanti dibahas terpisah aja ya.
Sekarang segini dulu~
Mo bobo.

Good night,
Good readers❤️

Share:

Senin, 26 November 2018

Minggu, 25 November 2018

11 Fakta yang Terjadi Terhadap ❤️ Saya Akhir-akhir Ini

oke, karena tiga postingan sebelumnya (tiga? cuma ada dua gitu. Iya ada satu yang saya apus) Jadi dua tulisan saya sebelum postingan ini mulai berisi tentang dia, dan saya merasa perlu membuat penjelasan. 

Siapakah dia? kenapa ada dia diantara dia-dia yang pernah saya tulis di sini?
Gak mau mengulang kesalahan yang sama seperti dulu (ngapus blog dan Tumblr karena isinya udah penuh ngomongin 1 nama). Saya akan belajar dari kesalahan. Untuk itu postingan ini akan mengklarifikasi semuanya termasuk fakta-fakta yang dibalik kejadian ini.


1. Jadi saya udah gak sama si Madun bocah kesayangan. Kita memustuskan untuk pisah ditanggal 13 Oktober kemaren, secara baik-baik kok, dan kita masih kontekan as a friend. Alasan putus bukan karena kita gak cocok, tapi karena ternyata kita gak mungkin bersama. Udah tau gitu kok lo dulu jadian Malih? kalo kata Coldplay 'if we never try we never know'

2. Di kantor yang baru ini, saya gak berharap nemu seseorang yang menarik, apalagi bisa dijadikan lawan bicara yang seimbang. Lalu tiba-tiba dia muncul. Dia yang selalu saya bicarakan belakangan ini di tiga blog post terakhir saya.

3. Awal dia menyapa saya adalah membisikan kata-kata di telinga saya disaat saya berdiri di lorong depan kelas. Sekarang saja saya sudah lupa waku itu dia bisikin apa, tapi yang jelas, waktu dia ngomong gitu, alarm dari diri saya langsung muncul menyebutkan kalo dia playboy. Jangan dekat-dekat. Analisanya sih simpel, dia gak mungkin seberani itu approach cewe kalo gak udah 'sering'. Nah jadi saya bener-bener biasa aja sama dia.

4. Saya denger ost RO-peaceful forest, prontera, dan banyak lagu RO dari laptopnya. Dalem hati langsung berujar 'Oh Shit. Dia main RO. Tahan Erica, jangan ajak ngomong.'

5. Pertahanan diri gagal waktu temen-temen mulai  ngajak dia ngobrol dan posisinya saya lagi duduk di depan dia. Saya nanya dia main RO, dan ternyata benar. Langka loh 2018 nemu angkatan lama. Saya sih percaya hobby yang sejenis punya jiwa yang sama.

6. Musik yang kita dengerin sejenis :') udah pasrah lah ya apa yang terjadi terjadilah.

7. Dia suka kucing. Walaupun pas cerita dia bilang kucing itu aneh, tapi itu tandanya dia suka. Karena dia biarin kucing itu nyakar tangannya. Gak bisa gak suka sih sama orang yang sayang hewan.

8. Kok bisa secepat itu suka sama orang? kan baru putus? Saya sempet mikir gini dulu 'What if, i found another you in someone else?' dan itu kejadian sekarang. Dia mirip. Cara mereka berpikir dan menghina saya tua :))
bahkan dia sempat mengatakan 1 kalimat yang sama persis kek si Madun pernah bilang 'Kok lo keriput dah?'
saya pikir gak ada lagi yang berani ngomong sefrontal dan setega itu :)) biasanya yang lain ngatain juga. tapi terselubung. Aneh deh dihina kok saya senang? rasanya nyaman ada yang sejujur itu. Jujur kacang ijo #yhaa

9. Tapi, temen kantor saya pada gak setuju. Sampe temen saya yang bernama Debrina Mercury membuat poin-poin penting gimana cara move on dari si dia ini sebelum terlalu jauh.



10. Saya akhirnya mengikuti poin-poin tersebut dan akhirnya sekarang udah bisa biasa aja sih. Dan semoga akan seperti ini aja seterusnya.

11. Kenapa saya tulis di sini semua yang saya rasain secara detail? gak kayak saya biasanya ya? Sebenernya saya udah mulai rem untuk gak nulis ala-ala anak SMA gini sih. Tapi belakangan ini hasrat nulis saya udah mulai nurun. Mungkin karena saya jarang nulis. Maka dari itu saya hidupkan kembali nulis setiap saat. Tapi yang ada malah cheesy gini. Ya abis tiap nulis bawaannya saya pingin jujur.

Sebenernya ya, sama si Madun aja gak mungkin. Apalagi sama dia. Kalo mo dipikir pake logika ya, saya dan dia jaraknya juga jauh, 4 tahun. Tuaan saya. Belum lagi kita beda agama. Sedangkan saya dari dulu belum pernah sama yang beda :)))
males aja, males mencocokkan. Padahal orang lain ada yang berhasil aja gitu, mungkin mereka yang total ya saling sayangnya. Kalau saya udah kebayang bakal cuma saya yang total dan liriknya Coldplay gak berlaku lagi kali ini.


Apa dia juga mempertimbangkan hal yang sama?
 :)))) gak sih keknya. Saya aja yang mikirnya kejauhan.

Ya ini bukannya buat saya sedih sih, malah terpacu untuk bikin karya, untuk bangkit, dan membuktikan kalau saya pantas untuk dimiliki. Nantinya, oleh jodoh saya. *tatapan nunduk sambil senyum*
ihirrr.
aphasih.
Oke sekian dulu 11 Fakta yang Terjadi Terhadap ❤️ Saya Akhir-akhir Ini. Semoga dia gak pernah baca isi blog ini. Aminnn









***bonus fakta: petama kali nulis blog sepanjang ini pake hape

Share:

Kamis, 22 November 2018

Selasa, 13 November 2018

Too Dangerous to Fall

akhirnya ku biarkan memori itu menari dipikiran ku.

memori tentang dia yang memberi tahu rahasia-rahasia kecilnya.
salah satunya adalah cerita kalau dirinya pernah cek persyaratan astrounot dan standar nilai matematika yang tinggi membuatnya menyerah

atau saat ia mengumpat tentang umurku
itu memang bukan rahasia, itu menjengkelkan, tapi kenapa aku suka?

atau tentang film yang kita bicarakan

aku paling benci bau rokok. tapi saat tangannya di sampingku dan bau itu tercium, malah aku senang.
ada yang salah di otakku. cuma dia yang bisa buat begitu.

aku ulang berkali-kali
semua terekam dan membuat hatiku hangat

tentang luka ditangan kanan yang ia dapat dari kucingnya
tentang lagu yang kita putar

taukah dia setiap pagi wajahnya yang ada di saat aku bangun?

aku. jatuh.
lagi?

kali ini ku pastikan dia tidak tahu. tidak seperti aku biasanya, huh? :))

ku biarkan jatuh, karena waktu akan menghapus rasa yang sia-sia ini.

tapi kupastikan dia tidak mengantarku pulang, untuk yang ketiga kalinya.

Share: