Sabtu, 22 Desember 2018

White Shirt and Couples Trouble

Walau udah 30 hari dari awal nulis tentang dia di sini, saya ternyata masih banyak gagalnya.

Kadang berhasil untuk bersikap biasa aja di depan dia, bahkan ngejekin dia supaya kesannya dia gak masuk itungan saya di depan anak-anak.

Kadang cara itu berhasil untuk ngapus semua rasa, seringnya gagal.

Sebenernya hampir... hampir...punah semua rasa ini, sampe akhirnya dia pake baju putih waktu acara year end dinner kantor.

Saya gak pernah liat dia pake baju putih polos apalagi kemeja karena bukan dia banget. Dia seringnya pake warna item, atau warna-warna lain dengan corak gelap dan casual. Sedangkan kmaren itu  diwajibkan semua karyawan pake baju putih+jeans, dan dia pake kemeja putih.

and
can't 
control 
my eyes.


Dia pasti nyadar si diliatin saya mulu. Bodo amatlah. Abis ya gitu. Emang jadi ningkat gitu kegantengannya tapi ogah banget saya ngakuin hal ini di depan dia. Hih! gak dibilang ganteng aja dia bisa kege-eran, apalagi kalo dibilang gitu.

hemmm sebenernya sih dia ada kasus beberapa waktu lalu sama temen saya Rully, yang sebenarnya ngebelain Echy, dan Debby yang mau belain Rully juga ikutan kena semprot sama dia.

Masalahnya menurut mereka sepele, tapi emang saya udah ngira dari awal, becandaan sepatu itu gak sepele untuk dia. Makanya, saya pernah mo injek sepatu baru dia, saya injek, tapi sebelum saya injek, sepatu saya saya copot (kejadiannya di sofa item waktu itu) Karena saya yakin banget kalo saya injek pake sepatu juga, dia gak suka.
itu pertama kali saya injek sepatunya. 
Tapi dia gak marah waktu itu, karena saya copot sepatu.


nah yang kemarin ini......

Saya salah karena gak tau harus belain yang mana. Kan bego. Harusnya jelaslah belain Rully. Ini malah gak bisa speak up kayak Debby.

Itu kebodohan pertama, kebodohan yang kedua adalah, acara year end dinner kantor setelah kejadian itu. 

Berarti, saya masih bisa terhipnotis gitu waktu dia pake baju putih, meskipun dia udah nyakitin temen-temen saya. Kan gila ya saya.


Saya merasa seperti mengkhianati temen dengan tetep suka sama dia.
Padahal itu terlihat jelas loh dia keluar sisi kasarnya. Dia sampe noyor Rully. Lha kok yha gitu saya masih sukaaaaa liat dia pake baju putih.

dia cocok banget pake kemeja putih.

pusing.


kudu piye iki jal?

dia ada diantara orang-orang dalam foto di bawah ini. Trus di foto ini lagi gak pake kacamata. Udah komplit.



Pertama kali liat dia gak pake kacamata itu dalem lift, pulang nonton first man, waktu ke parkiran motor pas dia mau nganterin saya pulang. Itu saya noleh ke muka dia di dalem lift tuh langsung panas muka. Untungnya malem ya, jadi gak kliatan kalo ngeblush.

anjer juga kenapa bisa ngeblush ngeliatin dia gak pake kacamata? huhu.

tolongin dong.

Oiya kita sempet loh yang seminggu bales-balesan dm Instagram, tapi sekarang udah gak lagi, bahkan kesannya dia kayak ngejauh. Apa karna yang kasus Rully itu?

Eh! OIYA pas kita dm-dman, nah ternyata, saya pancing untuk dia cerita soal ceweknya (karena denger desas desus kalo ternyata dia udah punya cewek) dan dia kirim videonya.

So, he is taken.
But why he is acting like he is not? and why i still like him even though i know he is taken?

this is so not meeeeeh.

Nanya di sini sih kayak nanya sama rumput yang bergoyang dan angin yang berhembus. Ya paling gak saya bisa nulislah sebagai pelarian saya. Karena saya gak mungkin cerita tentang keanehan saya ini ke temen-temen.

terimakasih blogger. Selamat hari blogger sedunia! (salaaahh udah lewat!)


oke. cukup sekian. ini saya ngetik ini jam setengah dua pagi ya, dikarena pikiran gak bisa dishut down. setelah nulis di sini semoga bisa lebih tenang.
aminnnn.



haaaah.
Share: