Minggu, 13 Januari 2019

Dia Dia Dia - part 2

:))))
jadi rajin ya nulis blog. Isinya ngomongin cowo lagi. Ah bodo amat. Toh rasa bukan salah siapa-siapa juga.

Dimulai dari 'dia yang kelima'
hari rabu kemarin saya nonton Keluarga Cemara berdua sama dia. Terus terang, kalo ngobrol langsung sama dia selalu ada topik. Terlepas dari fisik dan apa yang dia punya, orangnya open minded, lembut, dan saya nyambung. Hanya, semesta gak mendukung kita. Orang-orang disekeliling saya gak suka kalo saya sama dia. Waktu nonton itu saya nangis, karena emang filmnya sedih banget (menurut saya). Pulangnya kita jalan bareng sambil bahas film tadi, trus pas saya mo pesen gojek, katanya dia anter aja. Gak nolak sih saya, ya udah malem juga.

Malem minggu kemarin, gantian 'dia yang ketiga' ngajak saya jalan. Gak cuma saya sih, kebetulan yang dia kontak saya, trus yang lain pada nolak. Karena saya tau rasanya makan sendirian itu gak enak, jadi saya ikutlah. Just the two of us. Dalam jarak beberapa hari saya jalan berdua dengan orang kantor :)) w-o-w
biasa aja sih.
Sebenernya saya mau karena kalo sama mereka pasti gak akan awkward. Pasti asik-asik aja. Karena kita nyambung.

Dan apaqah aku baper dengan dia yang ketiga?
Alhamdulillah sih nggak.

cuma tiba-tiba ngantuk gitu di mobilnya pas pulang abis makan. Bener-bener pingin tidur rasanya. Gak tau kenapa. Yaudah saya bilanglah

'Eh gue tidur ya. Abis gue ngantuk banget dah gak tau kenapa.'

trus dia nyaut,

'Kalo lo ngantuk dan pengen tidur itu tandanya lo nyaman sama gue.'

'HAH?'

'Engga, gak jadi.'

'O, untung gue gak denger.'
trus kita ketawa.

Itu doang sih yang terngiang-ngiang. Kayak iya juga sih, gila aja bisa sembarangan tidur di mobil orang yang baru sekali ngajak jalan. Gak mikir kalo dia bisa aja ngapa-ngapain. Walopun emang gak mungkin dia gitu sih.

Tapi akhirnya tetep gak bisa tidur karena dia nyetel musik sengaja dikencengin biar saya gak bisa tidur.
kalo inget semesta juga nolak kita, cukup sedih sih.

Nah harusnya tadi nih, hari ini, saya jalan sama dia yang kedua. Iya dia ngajakin jalan buat ngasih oleh-oleh yang saya minta dia bawain dari Bandung. Tapi sayangnya tante dwi sama elsa datang berkunjung, jadi batal rencana jalan kita.

Anehnya, saya merindukan dia yang keempat.
Sebenernya malem minggu kemarin saya ajak dia nonton. Tapi dia bales kalo gak bisa bulan ini katanya.

Ya saya sih percaya aja.
Kayaknya orang mo ngomong apa saya percaya aja deh :))

kalo toh pada akhirnya ketawan dia boong ya, cukup tau aja.

Cuma nih, setelah saya minta sudut pandang teman saya yang cowo, kata dia kalo dia bener-bener sayang sama cewe, walopun dia bokek, dia akan usahain nyanggupin ajakan nonton dari cewe yang dia suka itu.

Apa iya?

Pas denger itu saya ngerasa kayak gak disayang :))) dan tiba-tiba pingin nangis.
Berasa no hope banget.
Konsultasi lagi sama orang yang lebih tua, Bang Edwin. Kembali disadarkan dengen sudut pandang yang beda. Tapi jangan mengharap dia juga.
how could I?
ya liat aja sihhh

apakah benar, kulit manggis ada ekstraknya?
kita tunggu bulan depan.
Share:

2 comments:

@TupangBalga mengatakan...

part 2, masih nunggu yg "kelima"

erica geraldine mengatakan...

engga bang yang kelima udah pindaaahh ah gak nyimak nih :))))))