Senin, 04 Februari 2019

Heartstrings

Postingan sebelumnya ngomongin soal bulan depan.
Dan ini sudah bulan depan tapi ternyata... :))))
--------

Bingung mau mulai cerita dari mana untuk postingan kali ini. Bakalan panjang sih. dan ngetiknya dari hape, tengah malem pula. Nunggu pake laptop lama terealisasinya. Harus bawa pulang laptop dari kantor dulu, pake modem, belom lagi kalo udah di kos ternyata gak mood nulis, udah cape-cape bawa laptop, gak jadi.

Nah ini mumpung lagi mood nulis gakpapa dah jabanin pake hape.




Jadi,

(kenapa saya selalu memulai cerita dengan kata 'jadi' yak?)

Jadi gini ceritanya.




Pertengahan bulan lalu yang kelima resign. Terus karena kita satu team, maka tercetuslah perpisahan dengan mabuk-mabukan. Saya tau ajakan itu gak pernah bercanda. Otomatis saya langsung nolak, belum lagi saya diminta untuk jaga keponakan (karena itu haru jumat) jadi kayak gak mungkin aja. 
Eh tapi ternyata, tante,kakak,keponakan saya lagi keluar sampe malem. Jadilah saya mikir....
kalau ke sana, di rumah sendirian sampe malem. Kalo di kos berangkat pagi, sedih juga di kosan bengong padahal udah pulang cepet. Mulai menimbang-nimbang tawaran tadi daaannnn..


Iya maaf saya (masih dan akan terus) labil.

Tapi semena-mena untuk kepentingan bersama. Karena ini team. 
Najis sok keren ya saya.
Pokoknya akhirnya kita berlima jadi ke HW (Holly Wings) deket sini. 
Dan inilah kami



Ketawan gak mana yang kelima sama yang ketiga? mereka ada di situ :)))))

Terus saya mabok? gak. Gak tau 😂
Saya pikir saya sober, karena tetep normal aja kok diem, sesekali ikutin band nyanyi dengan suara kecil. Tapi kok pas mau ke toilet, saya napak udah miring-miring. Yah..
padahal tadi mau minum satu gelas soju doang padahal. Jadi 8. Jadinya gitu lah. Mereka bilangnya tipsy.

Nah, pas pulang, yang ketiga minta salah satu dari kita nemenin dia di mobilnya. 
Saya udah otomatis aja jalan ngikutin dia, sampe yang kelima manggil bilang, Alif aja. Oh yaudah. Gak mau keliatan terlalu pingin juga pulang bareng sama dia. tapi, dalem hati sebenernya kepikiran. Sepanjang jalan pulang. Is he okay? Padahal kita semua yang minum (kecuali Alif) gelasnya sama banyak. 
Tapi kok khawatirnya cuma ke satu orang. Yha namanya juga awal cerita saya nulis lagi di sini karena dia.

Akhirnya saya pulang dengan selamat. Walau endingnya harus manjat tembok karena kami pulang jam setengah dua pagi dan gerbang kos sudah ditutup. Tapi jalan sama mereka tuh enaknya bisa percaya aja gak bakal kenapa-kenapa dan pasti dijagain.

Pulang masih chat yang ketiga.
Just to make sure that he is arrieved safely, abis itu tumbang.

----------------

Di minggu berikutnya hari kamis saya sedang senang-senangnya karena yang keempat mau ke kantor saya!

karena kebetulan saya lagi ditugaskan ke kantor yang di Jakarta dan kantornya dia deket situ, jadi saya chat aja.


 (maavin saya ngesave namanya gitu karena dia sering ngilang)
katanya dia mau mampirrr KYAA! Senangnya. Kalau ingat waktu itu saking deg-degannya dia mau dateng tangan dingin, bawaannya gelisah, sampe keringet dingin.
Tapi trus untuk pertama kalinya, semesta berbicara.


lihat kata 'gpp' itu? dan berapa banyak kecewa yang tertanam di dalamnya?
saya ngerti, dia kalo ke kantor bawa motor jadi susah pasti. Saya gak nuntut dia apa-apa setelah itu. Tapi yang saya gak ngerti, dia gak cerita apa-apa setelah itu. Trus ngilang lagi.
...
sedih sih.
saya tau dia ngerasa kesel sama dirinya sendiri trus saya nyoba untuk 'sok asik' dengan bawel di chat. Tapi responsnya buat saya kecewa...
dan semua emosi yang menumpuk karena dia yang gak pernah koorporasi waktu saya tanya balik tentang masa lalunya sedangkan saya udah buka-bukaan ceritain semuanya muncul detik itu juga. Sampai akhirnya saya janji, kalau dia chat, akan saya bales gini


yes, because I'm too tired. I mean, i'm interest with him, not to like him, but i'm pay attention for him, dan kalo mau ke suka bisalah pasti belajar, semua yang saya suka sebenarnya ada di dia. Semua yang saya minta dalam doa selama ini.

Tapi thats it. Saya nunggu-nunggu dia nelpon saya lagi sampe detik ini dan gak terjadi.

Kesel, jadi saya chat panjang lebar ke dia hari itu juga.



balesannya?
gak ada.
sampai detik ini.
menyedihkan ya saya :)

Gpp, udah semua itu yang saya tulis yang sesungguhnya. Terus terang saya terguncang. Hari itu, sama diri saya sendiri, sama dia, sama ending chat yang berujung dikacangin (lagi) bahkan saya cuma worth untuk 1 kali misscall.
Obviously, he is not into me.

Hari itu saya cukup kalut. Kayak sumpek pek pek. Kzl. Mau marah tapi gak tau sama siapa. Akhirnya saya curhat panjaaaaangg lebar sama yang ketiga berujung saya ngajakin dia nonton mendadak hari itu dan dia mau.

brengsek memang saya :))

cuma mau memastikan hati ini sebenarnya maunya apa. Dia bergetar untuk siapa?

Cerita saya nonton sama yang ketiga besok aja ya lanjut. Ini udah jam 1 ngantuk banget.

Tidur dulu. Ciao.



Share:

2 comments:

@TupangBalga mengatakan...

hmm.. menarik..
ini sepertinya kasus utk detective conan..
apa kita perlu turun tangan?

#justletmeknow

erica geraldine mengatakan...

gak gak makin kacau nanti :))))