Senin, 01 April 2019

Beberapa Hal yang Menghambat Menulis

Sebenernya udah tau kalau ada yang salah dari saya. Terutama dalam hal procrastinating. Karena ide cerita ada di kepala. Tapi setiap ada waktu untuk buka microsoft word malah ada dorongan untuk kabur. Mungkin saya takut untuk melanjutkan dan ternyata nyandat. Jadi, munculah beberapa tools untuk saya kabur, yaitu:

1. Twitter
2. Instagram
3. Netflix
4. Film yang sudah didownload
5. Buku-buku yang belum selesai dibaca
6. Whatsapp
7. Bengong
8. Akumulasi kerjaan yang menumpuk

Gak tau apa ini cuma saya apa semua penulis ngerasa gini. Tapi semakin lama saya menunda, semakin lama jadinya buku saya. Padahal jalan cerita udah ada. Selalu di sana. Cuma banyak yang harus dimasukin jadi bingung.

Semuga dengan menulis ini di sini sebagai pengingat kekurangan dan pemicu untuk berani buka word and just freakin start.
Share:

Jumat, 15 Maret 2019

Dua Hari Untuk Selamanya


Percaya gak ada jiwa yang ketuker? Tahun ini saya memasuki kepala 3. Tapi gak tau kenapa justru teman dekat kebanyakan yang jarak umurnya 4-7 tahun di bawah saya. Dulu, waktu sama Popohenjeng, Esa dan Michelle juga berjarak 3 tahun di bawah saya. Tapi gak kerasa ada yang beda. Aneh. Ini ngaruh gak sih sama orangtua saya yang nikahnya kecepetan?

Eniwei,
Tanggal merah (7 Maret) kami berlima Saya, Echy, Rully, Debby dan Ghoniya merencakan liburan mendadak. Tadinya kami mau ke Bandung, berhubung Jumat tetep harus kerja, akhirnya kami mencari penginapan di sekitaran Jakarta.

Kalau kamu punya teman yang berzodiak Leo atau Virgo, maka serahkan rencana perjalanan kalian padanya. Beruntungnya kami yang punya Ghoniya, karena selain zodiaknya virgo, dia juga bergolongan darah A. Golongan darah A terkenal sangat rinci dalam melaksankan segala sesuatu. Karena ada hal sedikit melenceng dari rencananya akan buat dirinya down ampun-ampunan. Beruntung karena Ghoniya, kita akhirnya dapet penginapan dengan harga Rp. 300 rb udah ada kolam renangnya, tempatnya luas. Selain Ghoniya yang Virgo, ada juga Echy yang Leo. Perpaduan yang pas!



Hotel dicarikan Ghoniya yang kemudian saya book, sedangkan Echy yang merencakan jam malam kita malam itu. Sebagai combonya, mereka berdua yang duduk di depan. Jadi untuk petunjuk jalan juga lantjar jaya! Saya, Debby, Rully di belakang tinggal tidur.
Gak deng.

Saya sakit perut dapet waktu itu. Tapi gak ada yang dapat mencegah rencana kita untuk menaklukkan malam. Nyampe penginapan daerah pejaten sekitar jam 10 malem. Pesen makan, siap-siap trus kita cao ke Pao-Pao sekitar jam 12 atau 1 pagi gitu. Pulang-pulang jam 4.

Ngapain aja di Pao-Pao? Joget. Walau saya gak bisa joget, yang penting gerak.
It was fun.

Oiya kita kumpul-kumpul juga bukan tanpa alasan, staycation ini ditujukan untuk perpisahan si Ghoniya atau anak kecil yang biasa saya panggil gogon/tembolok/tebo. Sedih rasanya nginget di kantor udah keilangan Debby dan sekarang tambah keilangan si Gogon.

Mungkin bagi orang lain yang pengeluaran untuk malam itu sedikit, tapi gak untuk saya. Dua hari itu pengeluaran lumayan. but worth it. Saya membuat kenangan dengan orang-orang yang saya cintai dan saya pilih sebagai rumah.











Sekian cerita dari kami! Ditunggu cerita jalan-jalan kami lainnya..

Share:

Kamis, 14 Februari 2019

I'd Rather be Blue Valentine

Gak suka warna pink.
Gak tau kenapa. kesannya kayak lemah, cewe banget gitu.Gak suka.
Mending biru muda.

Kayak Valentine kali ini, biru.

-------
Kemarin waktu ceritain Debby soal si ketiga punya udah punya gebetan, lagi-lagi saya diceramahin abis-abisan. Entah kenapa saya seneng. Omongannya tuh bener-bener merasup ke tulang sumsum. Bikin pingin langsung joget. Apha sih. Maaf gak jelas. Seperti biasa nulisnya sambil ngantuk.

"Kak, please berenti mikirin dia. Kakak tuh udah buang-buang waktu mikirin dia, nulis blog tentang dia, mending nulis beneran yang lain. Aku yakin tulisan kakak bisa dipake untuk yang lebih bermanfaat. Dia tuh udah tau kakak suka dia, tapi dia tetep cerita ke orang kalo punya gebetan dan biarin kakak denger. Itu kan kurang ajar! Mending kakak bikin karya trus terkenal, biar dia tuh ngeliat kakak gak kayak 'ah udahlah dia udah suka gue ini, kalo gue balik lagi ke dia juga dia mau'. Jangan mau digituin kak."

Saya gak defense. Eh sempet sih saya bilang nulis blog tentang dia itu di sini itu latian buat nulis aja, dan memang awalnya gitu maksudnya. Nulis di sini tuh buat ngelatih gaya penulisan saya. Tapi Debby bilang, paksa, nulis yang lain. Jadi mungkin postingan kali ini tulisan saya yang terakhir untuk yang ketiga  :)))

udah kandas juga kan. 

Gak akan ada kisah lagi.

So i presented you, my blue valentine.
-------

Tadi pagi, saya dateng jam 7.57 
Mas Angga yang buka pintu kantor aja belum dateng. Saya pastikan semua komplit, 30 buah parcel mini yang saya buat semalem sampai jam 1 pagi.



Mas Angga dateng jam 8.06
Lalu saya mulai bergerillya. Pertama-tama saya taruh 3 bingkisan yang udah saya pisah untuk Pak Purwa, Ci Mandy, dan dia. Si Ketiga. Karena cuma mereka bertiga yang permen kiss-nya saya pilih tulisannya. Horror juga kalo sampe ngasih ngasal ke CEO tulisannya 'i miss you' atau 'you are the only one' gak lucu. Jadi saya pilih untuk CEO (Pak Purwa) tulisannya 'semangat', untuk Ci Mandy 'bilang i love you ke orangtuamu' dan si Ketiga 'berenti merokok selama 8 jam'.

Semua kebagian. Semua happy, termasuk dia. Tapi dia gak nyadar kayaknya sama tulisan di permen kiss itu.

Pertengahan hari dia nanya ke anak-anak.

"Eh Hayam Wuruk di mana?"

Disambut jawaban oleh beberapa anak. Saya kepo. Saya liat dia lagi milih-milih sesuatu di hapenya. Karena dia lagi charge hape di tempat Kezia, jadi layar hapenya menghadap ke saya, 

Waktu saya melirik dan memicingkan mata untuk melihat apa yang sebenernya sedang si Ketiga pilih, saya melihat sepasang mata Chia yang juga sedang melirik saya.

Mata kita ketemu. 

Kita sama-sama nahan ketawa.

Saya kegep 😅

Gak kuat saya keluar ruangan sambil chat dia.


Balik-balik saya ketinggalan informasi, tapi yang jelas saya bisa simpulkan dari obrolan mereka kalau si Ketiga, mau ngirim rejuve ke gebetannya yang sedang sakit. Hal yang langka terlihat dari dia. Orang kantor pun rame ngecengin.

"CIEEE **** ROMANTIS BANGET"
"Eh, eh! harga ongkirnya beda tipis sama harga yang dikirim"
"Ih niat banget!"
"Pancingannya gitu ya?"
"Mau dong om aku dikirim juga."
bahkan Chia juga menimpali "Gue juga mau dong dikirimin itu."

kalo saya diem aja..... saya bakal dikira patah hati dan aneh kan?

maka saya juga ikut menimpali "Cieeee" Disembari tawa yang sumbang "Hahahhaha....."

Situasi sedang panas-panasnya, tiba-tiba si Ghoniya dateng, megang tangan saya, ngomong kenceng banget.

"Kak gue berangkat!" saya pikir dia cuma sekedar pamitan. "Iya ati-ati" Jawab saya singkat.

"LO YANG KUAT YA. GUE TAU ITU SAKIT. LO TAWA-TAWA PADAHAL LO SAKIT KAN." dia.
ngomong.
kenceng.
banget.

Saya melotot liat dia.
Chia ikutan melotot liat saya.

Saya cek keadaan sekitar lagi hening.

Reaksi saya?

Ketawa.
Sambil liatin si Ketiga yang membelakangi saya.

Semoga dia gak nyadar karena tadi lagi rame juga.

Belum sempet si Gogon saya ulek pake cobek, udah ngacir dia, berangkat.

Mulut saya berkata kotor tanpa suara sambil ngeliatin dia yang cengengesan menjauh.

"AN*ING. AN*ING LO" kata saya tanpa suara.

Sempet khawatir ada orang yang notice, tapi waktu liat sekeliling sih gak terjadi apa-apa.
Si Ketiga juga tampak tenang dan senang.
Suasana hatinya lagi bagus. Iyalah. Baru buat gebetannya seneng.

"Eh. Eh! dia bales, makasih ya, katanya" dia pengumuman ke anak-anak sambil nyengir lebar.
hujatan pun bermunjulan.

Saya? ketawa lah sambil sekuat tenaga tetep utuh.

Agak sorean, Chia bertanya apa yang saya rasakan.

"Sakit sih, gak mau ngindarin juga. Kalo emang sakit ya sakit, seneng ya seneng. Untuk saat ini sakit." -Karena saya mulai sadar, perasaan saya ke dia gak mungkin terbalas.

Dari situ saya sama Chia ngobrol panjang lebar dimulai dari sudut pandang Chia tentang si Ketiga. Kalo menurut dia si Ketiga ini somehow bakal buat pasangannya gak secure. Itu saya setuju. Dari awal saya nulis tentang dia juga alarm dalam diri saya nyala. Kalau dia itu player.

Trus Chia nanya. "Nah, terus makanya aku bingung. Kok Kak Erica bisa suka?"

"Aku tau dia gitu. Tapi hati kita kan gak bisa disuruh mau suka sama siapa."

Sekurang ajar itu emang kadang-kadang hati.

"Iya tapi apa yang buat suka?" Chia masih gak ngerti.

"Mainan yang kita mainin, bener-bener cuma kita berdua Chia di kantor ini yang mainin. Siapa lagi di kantor ini yang install gunbound di hapenya?"

"Oiya sih kalian nyambung ya."

"Iya. Senyambung itu. Tapi ya balik lagi itu tadi, aku juga sempet mikir, seandainya gak ada masalah agama. Tapi dengan dia yang kayak gitu ke cewe-cewe, pasti aku gak akan kuat juga. Aku bakal ngerasa gak aman terus-terusan sama dia."

"Nah iya itu."

"He em."

Tiba-tiba Laras minta temenin ke taman. Saya dan Chia ngikut sambil lanjut ngomongin tentang saya dan si Ketiga.

"Dari blognya Kak Er aku ngerasa dia kayak ngasih harapan gitu loh, aku jadi kesel dia tega ngomongin gebetannya di depan Kakak." katanya lagi.

"Mungkin dia sebenernya pingin cerita ke aku layaknya temen biasa, tapi takut aku kecewa. Jadinya malah gitu cerita ke orang lain, tapi pake toa. Ya bagus sih, brarti dia ada mikirin perasaanku."

"Ya tapi kan dia udah buat Kakak baper trus malah cerita cewe lain."

"Tapi aku duluan loh cerita soal si Opa (yang keempat) sama dia. Jadi aku mikirnya kayak malah aku duluan yang udah gituin dia, sekarang dia kayak gituin aku balik. Iya gak sih? Belom lagi dia selalu ada buat aku. Dia jemput, dia denger kalo aku curhat, dia ada pas aku butuh. Tapi giliran  dia butuh aku kayak yang pas dia takut sendirian itu (belom sempet ditulis di sini), aku gak bisa. Aku gak ada buat dia."

"..." Chia tampak mikir. Lalu raut mukanya kayak berkata, iya juga sih. bisa jadi.

Kita udah di taman sampe akhirnya saya liat si Ketiga sama Alvin. "Oh shit mereka di sini."

Kita pilih tempat yang muter ngejauhin mereka karena saya sama Chia belom selesai ngobrol :)))

Sialnya, gak nyampe 5 menit kita bertengger, mereka berdua nyamperin kita.

Obrolan saya sama Chia pun terhenti.

"Rik Rik coba lo ngomong nih 'ke sini dong' " Kata Alvin sambil nyodorin hapenya ke saya.

"Engga ah gak mau. Siapa tuh?" Saya baca tulisannya Monang. Yaelah.

"Bentar aja cuma ngomong gitu." Alvin maksa. Si Ketiga juga ikutan maksa. "Iya gih."

"Sini dong!" saya ngomong ke telepon di sebrang sana.

Terus mereka ketawa. "Itu tadi dia." Alvin ngomong sama Monang lewat telepon.

Saya gak gitu yakin apa yang terjadi di sini, tapi kayak-kayaknya mereka mau jodohin saya sama Monang.

Saya ngeliat Chia udah ikutan ngerokok aja, saya juga mau. Rokoknya doang. Dinyalain sih enggak. Biar kayak Ansel Elgort di The Fault In Our Stars.

"Bagi dong." Saya malak Laras.

"Tinggal 1 gue." katanya.

Pas saya liat, oiya tinggal 1. "gue pake di bibir ya kayak biasanya?"

"JANGAN! itu noh Alvin aja apa gak si *** ( Ketiga ) nih banyak."

"Vin..bagi.." Saya ngerengek ke Alvin.

"Gue abis." katanya.

"Nih," Si Ketiga nyodorin satu kotak.

"Yeayy, eh tapi ini ada 1..2...3..4..5. Oiya banyak deng, gue ambil 1 ya."

"He em" Dia cuma ngisep rokoknya dalem-dalem.

Saya pun senang.

Saya biarkan rokok itu menggantung di bibir. Manis. Pingin dikunyah rasanya.

"Eh Chia kiriman kita nih masa aku chat orangnya balesnya gini." Saya mengalihkan pembicaraan ke bisnis kita.

"Oiya ya? Kok dari Shopee malah lama?"

"Iya dari luar negri juga."

Gak lama Monang dateng.

"EH kenalin nih temen gue." Kata si Ketiga ke kita semua.

"Halo" Chia nyodorin tangan.

Trus saya juga ikutan salaman, padahal udah sering liat.

Kita ngobrol sebentar, dan akhirnya Chia bilang "Eh masuk yuk."

"Yuk."

Kita pamitan sama yang lain dan langsung jalan masuk ke dalem.

Saya masih bawa rokok dari si Ketiga sampai dalam kantor.

Sempet menimang-nimang, apa saya simpen aja di kos?

Terlalu sayang untuk dibuang. Ini rokok dari dia..

Tapi kemudia saya mikir.

Ah buat apa, dia aja gak mikirin saya. Lalu rokok itu saya buang.

----------------

Dengan berakhirnya cerita hari ini, berakhir juga semua tentang si Ketiga.
si Keempat yang gak bales chat saya dari yang terakhir lagi.
si Pertama, Kedua dan Kelima yang sudah tidak mungkin ditulis di sini lagi.

Jadi pada akhirnya, saya sendiri lagi. Di hari Kasih Sayang ini.

sangat biru bukan?

Gakpapa, since blue is my favorite color.

Sampai ketemu di lain cerita~

Sekian dan Terima Kasih sayang.
Share:

Senin, 11 Februari 2019

Obrolan Di Taman


Hari ini si ketiga cerita ke Chia (tetangga bangku di kantor, partner bisnis dan tempat curcol) kalau dia punya gebetan. Chia ditunjukin chat mereka dan foto cewe itu. Kata Chia cantik. Dalem diri timbul kecewa. Bukan karena kecewa dia akhirnya punya gebetan, tapi lebih ke kecewa kok dia gak cerita ke saya? Padahal saya aja ceritain semua ke dia. Tentang si keempat, atau waktu saya lagi kesel sama teman dekat saya. 

Berarti bagi dia, saya gak sedeket itu untuk diceritain hal personal.

Kirain :)

Dengan semua malam chatingan ngolor ngidul kita, dengan kita yang ngebahas ragnarok, main gunbound bareng, kirain dia bisa melihat saya tempat yang baik untuk cerita. 

Waktu Ghoniya (Anak baru di kantor, kayak dedek-dedek tapi otaknya tua) minta temenin saya ngerokok di taman, sepertinya dia lagi curhat tentang cewe itu ke Kezia dan Monang (Basis rokokannya si ketiga) tapi waktu saya dateng, obrolan itu pun menguap entah ke mana tergantikan oleh pertanyaan mengenai mana yang harusnya menjadi display picture wa si ketiga.

"Kalo gue sih gak suka dpnya senyum gitu, keliatan kayak anak baik-baik, gak tau deh nih coba kalo menurut Kak Erica nih.." kata Kezia.

"Apaan sih? dp wa? yang mana pun asal jangan yang lo pake kaca mata bulet itu deh gak cocok!" timpal saya ke si ketiga.

"Bukan yang itu, udah ganti sih!" bales si ketiga sewot.

Saya utak-utik hape, nyari DP wa dia. "Hmm..." saya menatap fotonya.

Dia mendekat penasaran. "Gimana? Gantengan yang ini kan?"

"Iya sih, tapi senyum.."

"TUH KAN! Jadi keliatan baik-baik kan?!" tanya Kezia.

"Iyaa, mungkin karena kita jarang liat dia senyum kali." kata saya. Lalu saya melirik Ghoniya untuk minta tambahan atau sekedar ngecek 'salah ngomong gak sih gue?' Ghoniya memberikan isyarat dari tatapan matanya, aman.

"It's a good thing dong?" Tanya si ketiga.

"Iya, it's a good thing sih." jawab Kezia.

"Nah, yaudah itu aja." si ketiga merasa menang atas argumentasi display picture whats app ini.

Selesai perdebatan itu, saya, Ghoniya, dan Kezia berpisah dari si Ketiga dan Monang untuk mencari tempat duduk dan berteduh sambil merokok, karena sore tadi hujan, jadi gak bisa menikmati taman kayak hari-hari lainnya.

Tapi gak lama kita duduk, Kezia pipis dan gak balik-balik. Inilah waktunya saya cerita ke Ghoniya tentang si Ketiga.

"Abang lo (karena satu kantor setuju, kalau si ketiga mirip sama Ghoniya) punya gebetan." saya akhirnya mulai curcol.

"Hah? kok lo tau?"

"Dia cerita ke Chia."

"Lo salah denger kali."

"Abis itu Chia cerita ke gue. Iya dia punya gebetan. Katanya cewenya cantik."

"Chia tau lo suka sama dia?"

"Tau."

"Terus lo gak papa?" anak kecil ini mulai keliatan sisi tuanya.

"HAHHAHA! YAIYALAH! masa kayak gini doang gue baper."

"Yaa takutnya kan."

--------

Pulang kantor saya dianter Ghoniya.

Di dalem mobilnya abis saya diceramahin.

"Lo beneran gak papa?"

"Pasti engga kan?"

"Jujur deh jujur dulu. Hati lo perasaannya gimana? beneran gak papa dia punya gebetan?"

Kan, dia yang tua bukan saya.

"Gak. Gue gakpapa."

"Yang bener? padahal gue liat selama ini lo mo ceritain tentang si Opa, si siapa kek, tapi tetep aja ujung-ujungnya lo nyeritain tentang dia. I mean tatapan lo beda kalo lo lagi ceritain tentang si Opa, sama lo ceritain dia. Lo sebenernya suka banget kan sama dia dan lo sakit liat dia ada gebetan?"

anjir. emang gitu kah?

"Ya....abis..,(Mulai mau tumpah semua keluh kesah yang tertahan) gue kesel aja dia gak cerita ke gue, sedangkan gue cerita semua-semuanya ke dia, tentang si Opa (si keempat), atau pas gue gak enak-gak enakan sama Rully, Echy, Debby. Gue cerita semua ke dia. Tapi kenapa dia gak cerita ke gue soal gebetannya itu? Apa gue gak dianggep temen?"

"Gimana kalo dia gak cerita ke elo karena ngejaga  perasaan lo?"

"Emangnya gak bisa dia cerita aja tapi gak usah ngejauhin gue? Dia ngapain ngejaga perasaan gue? apa karena dia tau gue suka dia? Dia tau sih kayaknya. Kan dia suka ngulang-ngulang gitu ngomong udahlah kita gak bisa bareng, kita beda agama "

"Ya kalo dia gitu brarti bagus dong..dia gak mau lo sakit hati! kan dia tau lu suka, makanya dia jaga perasaan lo."

"Ya gue gak pingin kayak gini. Mending dia cerita aja, gue sakit gakpapa tapi kita masih bisa temenan. Jadi dia tetep cerita gitu ke gue, tapi dia gak jauhin gue. Emang gak bisa apa?"

"Sekarang gini deh. Mending lo kasih tau aja ini semua ke dia. Mending gitu kan daripada abu-abu. biar dia tau perasaan lo yang jelas gimana, kan selama ini masih lo tahan-tahan. Dan biar kita juga clear perasaan dia gimana."

"Udah clear, dia gak suka gue.dia kan selalu bilang udahlah kita gak bisa bareng, kita beda agama "

"Belom tentu. Apa yang di bibir belum tentu di hati."


Sial. Iya juga.

Dia adeknya, secara pemikiran mereka juga mirip. Jadi saya sedikit percaya omongannya yang gila barusan.

Tapi saya terlalu takut. Kalau saya bongkar semua, temasuk tentang dia di blog ini, apa dia gak makin jauh?

Jadi kasih tau apa gak ya?

bingung.

Pala saya rasanya kayak dipenyet-penyet waktu nulis ini.

Saat ini waktu menunjukan pukul 12.30 AM 



Dan saya masih belum tau besok gimana seharusnya ekspresi saya ke dia saat diajak ngobrol... apa saya harus mancing dia supaya cerita ke saya tentang cewe itu.. atau haruskan saya ikutin kata-kata Ghoniya, confess to make this clearer... 

?

tapi kalau abis saya bilang pasti:
1. Bocor ke semua anak kantor
2. Kemungkinan besar dia jauhin saya

Au ah mata saya sudah gak kuat. Siapa tau besok ada jawabannya.










Share:

Jumat, 08 Februari 2019

Si Ketiga

Kenapa saya namain dia ketiga? karena dari selesai sama yang kedua, dialah yang pertama buat saya nulis lagi di blog ini.
Yang ketiga ini memang spesial. 

Abis ngetik kalimat di atas aja saya diem dulu, mikir, dan semua tentang dia muncul di kepala..kok bisa. Kok bisa gitu loh orang se-ngeselin dia?

Saya udah sempet mau ngelupain karena disuruh temen-temen di sini. Tapi gagal.
Saya udah sempet berjanji gak akan mau dan nyuruh dia ngaterin pulang (waktu itu masih pp naik kereta) ke stasiun lagi cukup dua kali aja. Ternyata gagal. Bahkan ngebiarin dia jemput makan malem. 🙈

-------------

Di hari yang keempat nelpon (postingan sebelumnya) sebenernya saya lagi chattingan sama yang ketiga. Saya butuh sudut pandang dari cowo tentang si keempat, dan sejauh ini, cuma yang ketiga yang masukannya bisa masuk dengan reason yang jelas. Well, semua masukan seirama cuma yang ketiga ini pingin tau juga reaksinya gimana, dan reaksinya bagus. Agak kecewa juga dia gak cemburu. ya ngapain juga ya dia cemburu, saya siapanya?:)))  

Karena kekalutan hari itu, saya ajak dia nonton yang lagi diskon juga. Kita nonton How To Train Your Dragon 3 di-tidak lain dan tidak bukan-adalah The Breeze. Waktu saya pesen di aplikasi, bioskopnya rame, bahkan tadinya saya mau nonton di E tapi karena penuh satu baris, jadinya saya pesen di D. Nah kenyataannya pas kita masuk...


Saking kosongnya sampe bisa foto-foto :)))))
Kocak.
Kok bisa.
Saya baru pertama kali ini nonton sekosong ini.

Waktu film mau mulai dia sempet bilang kalau saya boleh narok kepala saya di pundaknya. Terus saya tarok tangan saya dengan spontan di pundaknya dan dia ngindar.

"sok sok-an nawarin, baru tangan aja udah takut kan lo, apalagi gue narok kepala beneran di situ(nunjuk pundak dia)."kata saya sambil ketawa liat ekspresi dia yang takut.

Dia ngeliatin saya dengan was-was.

Kok gemas :)))

Akhirnya film dimulai dengan total yang nonton 6 orang termasuk kita berdua. Jujur pas nonton, pikiran saya gak bisa fokus total. Saya bertanya-tanya apa yang dalam pikiran dia sebenarnya?

Selesai nonton kita jalan ke parkiran sambil dia terus bilang kalo kita berdua gak bisa bersama.

"udahlah kita beda agama, gak mungkin cocok."

"Nah itu, itu kenapa tuh lo bisa mikir gitu? padahal kan ada buktinya nyata kalo hasilnya bakal baik-baik aja."

"NAHH BRARTI LO BENERAN SUKA!"

"ENGGAAA GUE PENASARAN. kenapa gitu? Kenapa beda agama bisa jadi masalah? gue pingin tau aja sudut pandang lo"

"Susah lah kalo nikah beda agama. Ribet."

"gitu?"

"Iya belom dari keluarganya si cowok, dari keluarganya di cewek ribet pokoknya."

"Hmm..iya sih, gue juga mikir kalo pacaran menurut gue gakpapa beda, tapi pas nikah harus satu. Either yang cewek ke si cowok, atau cowok yang ke si cewek. Yang penting harus satu."

Terus kita sampe di mobil dia.

Sempet kepikiran si keempat tapi masih sakit hati. Jadi saya sempet ngomongin dia sih ke si ketiga.
Sekarang ini saya udah lupa waktu itu ngomongin si keempat apa sama dia, yang jelas, saya sempet ngomongin. Tapi abis ini ngerasa bersalah, kayak, ini harusnya waktu kita bareng. Kok saya malah curhat soal si keempat?

sepanjang perjalan pulang dia nyetel lagu-lagunya dewa (dari pas berangkat nonton juga sih). Terus saya ambil hpnya untuk muter lagu dewa yang saya suka.
Tapi waktu itu lupa. Judulnya apa.
Lagi sementara cari-cari, eh nyampe.

"Dah nihh"

"Ntar dulu belom ketemu lagunya" saya masih nyari dan akhirnya nyerah "Ah gak tau lah"

Saya turun dari mobil.

"Daah! Ati-ati lo. jangan ngebut!"

"Iyee!"

Saya pun menutup pintu dan dia jalan.

Pulang-pulang saya baca chat wa. Mantan saya si yang Kedua chat gini.






mantan saya nanya saya dapet ciuman gak dari si ketiga :))) ngakak lah saya. Kok bisa kepikiran gitu.

Iya saya ngerasa untung si ketiga ini bisa jaga saya. Walau dalem hati agak sedikit kecewa #eh
😂

Tapi beneran dia bisa jaga saya. Gede ngomongnya doang. Ditepok pundaknya aja takut. Apalagi ngapa-ngapain saya. Itu gak mungkin.

Akhirnya pas sampe kamar, saya baru inget lagu Dewa yang paling saya suka.



Share:

Senin, 04 Februari 2019

Heartstrings

Postingan sebelumnya ngomongin soal bulan depan.
Dan ini sudah bulan depan tapi ternyata... :))))
--------

Bingung mau mulai cerita dari mana untuk postingan kali ini. Bakalan panjang sih. dan ngetiknya dari hape, tengah malem pula. Nunggu pake laptop lama terealisasinya. Harus bawa pulang laptop dari kantor dulu, pake modem, belom lagi kalo udah di kos ternyata gak mood nulis, udah cape-cape bawa laptop, gak jadi.

Nah ini mumpung lagi mood nulis gakpapa dah jabanin pake hape.




Jadi,

(kenapa saya selalu memulai cerita dengan kata 'jadi' yak?)

Jadi gini ceritanya.




Pertengahan bulan lalu yang kelima resign. Terus karena kita satu team, maka tercetuslah perpisahan dengan mabuk-mabukan. Saya tau ajakan itu gak pernah bercanda. Otomatis saya langsung nolak, belum lagi saya diminta untuk jaga keponakan (karena itu haru jumat) jadi kayak gak mungkin aja. 
Eh tapi ternyata, tante,kakak,keponakan saya lagi keluar sampe malem. Jadilah saya mikir....
kalau ke sana, di rumah sendirian sampe malem. Kalo di kos berangkat pagi, sedih juga di kosan bengong padahal udah pulang cepet. Mulai menimbang-nimbang tawaran tadi daaannnn..


Iya maaf saya (masih dan akan terus) labil.

Tapi semena-mena untuk kepentingan bersama. Karena ini team. 
Najis sok keren ya saya.
Pokoknya akhirnya kita berlima jadi ke HW (Holly Wings) deket sini. 
Dan inilah kami



Ketawan gak mana yang kelima sama yang ketiga? mereka ada di situ :)))))

Terus saya mabok? gak. Gak tau 😂
Saya pikir saya sober, karena tetep normal aja kok diem, sesekali ikutin band nyanyi dengan suara kecil. Tapi kok pas mau ke toilet, saya napak udah miring-miring. Yah..
padahal tadi mau minum satu gelas soju doang padahal. Jadi 8. Jadinya gitu lah. Mereka bilangnya tipsy.

Nah, pas pulang, yang ketiga minta salah satu dari kita nemenin dia di mobilnya. 
Saya udah otomatis aja jalan ngikutin dia, sampe yang kelima manggil bilang, Alif aja. Oh yaudah. Gak mau keliatan terlalu pingin juga pulang bareng sama dia. tapi, dalem hati sebenernya kepikiran. Sepanjang jalan pulang. Is he okay? Padahal kita semua yang minum (kecuali Alif) gelasnya sama banyak. 
Tapi kok khawatirnya cuma ke satu orang. Yha namanya juga awal cerita saya nulis lagi di sini karena dia.

Akhirnya saya pulang dengan selamat. Walau endingnya harus manjat tembok karena kami pulang jam setengah dua pagi dan gerbang kos sudah ditutup. Tapi jalan sama mereka tuh enaknya bisa percaya aja gak bakal kenapa-kenapa dan pasti dijagain.

Pulang masih chat yang ketiga.
Just to make sure that he is arrieved safely, abis itu tumbang.

----------------

Di minggu berikutnya hari kamis saya sedang senang-senangnya karena yang keempat mau ke kantor saya!

karena kebetulan saya lagi ditugaskan ke kantor yang di Jakarta dan kantornya dia deket situ, jadi saya chat aja.


 (maavin saya ngesave namanya gitu karena dia sering ngilang)
katanya dia mau mampirrr KYAA! Senangnya. Kalau ingat waktu itu saking deg-degannya dia mau dateng tangan dingin, bawaannya gelisah, sampe keringet dingin.
Tapi trus untuk pertama kalinya, semesta berbicara.


lihat kata 'gpp' itu? dan berapa banyak kecewa yang tertanam di dalamnya?
saya ngerti, dia kalo ke kantor bawa motor jadi susah pasti. Saya gak nuntut dia apa-apa setelah itu. Tapi yang saya gak ngerti, dia gak cerita apa-apa setelah itu. Trus ngilang lagi.
...
sedih sih.
saya tau dia ngerasa kesel sama dirinya sendiri trus saya nyoba untuk 'sok asik' dengan bawel di chat. Tapi responsnya buat saya kecewa...
dan semua emosi yang menumpuk karena dia yang gak pernah koorporasi waktu saya tanya balik tentang masa lalunya sedangkan saya udah buka-bukaan ceritain semuanya muncul detik itu juga. Sampai akhirnya saya janji, kalau dia chat, akan saya bales gini


yes, because I'm too tired. I mean, i'm interest with him, not to like him, but i'm pay attention for him, dan kalo mau ke suka bisalah pasti belajar, semua yang saya suka sebenarnya ada di dia. Semua yang saya minta dalam doa selama ini.

Tapi thats it. Saya nunggu-nunggu dia nelpon saya lagi sampe detik ini dan gak terjadi.

Kesel, jadi saya chat panjang lebar ke dia hari itu juga.



balesannya?
gak ada.
sampai detik ini.
menyedihkan ya saya :)

Gpp, udah semua itu yang saya tulis yang sesungguhnya. Terus terang saya terguncang. Hari itu, sama diri saya sendiri, sama dia, sama ending chat yang berujung dikacangin (lagi) bahkan saya cuma worth untuk 1 kali misscall.
Obviously, he is not into me.

Hari itu saya cukup kalut. Kayak sumpek pek pek. Kzl. Mau marah tapi gak tau sama siapa. Akhirnya saya curhat panjaaaaangg lebar sama yang ketiga berujung saya ngajakin dia nonton mendadak hari itu dan dia mau.

brengsek memang saya :))

cuma mau memastikan hati ini sebenarnya maunya apa. Dia bergetar untuk siapa?

Cerita saya nonton sama yang ketiga besok aja ya lanjut. Ini udah jam 1 ngantuk banget.

Tidur dulu. Ciao.



Share:

Minggu, 13 Januari 2019

Dia Dia Dia - part 2

:))))
jadi rajin ya nulis blog. Isinya ngomongin cowo lagi. Ah bodo amat. Toh rasa bukan salah siapa-siapa juga.

Dimulai dari 'dia yang kelima'
hari rabu kemarin saya nonton Keluarga Cemara berdua sama dia. Terus terang, kalo ngobrol langsung sama dia selalu ada topik. Terlepas dari fisik dan apa yang dia punya, orangnya open minded, lembut, dan saya nyambung. Hanya, semesta gak mendukung kita. Orang-orang disekeliling saya gak suka kalo saya sama dia. Waktu nonton itu saya nangis, karena emang filmnya sedih banget (menurut saya). Pulangnya kita jalan bareng sambil bahas film tadi, trus pas saya mo pesen gojek, katanya dia anter aja. Gak nolak sih saya, ya udah malem juga.

Malem minggu kemarin, gantian 'dia yang ketiga' ngajak saya jalan. Gak cuma saya sih, kebetulan yang dia kontak saya, trus yang lain pada nolak. Karena saya tau rasanya makan sendirian itu gak enak, jadi saya ikutlah. Just the two of us. Dalam jarak beberapa hari saya jalan berdua dengan orang kantor :)) w-o-w
biasa aja sih.
Sebenernya saya mau karena kalo sama mereka pasti gak akan awkward. Pasti asik-asik aja. Karena kita nyambung.

Dan apaqah aku baper dengan dia yang ketiga?
Alhamdulillah sih nggak.

cuma tiba-tiba ngantuk gitu di mobilnya pas pulang abis makan. Bener-bener pingin tidur rasanya. Gak tau kenapa. Yaudah saya bilanglah

'Eh gue tidur ya. Abis gue ngantuk banget dah gak tau kenapa.'

trus dia nyaut,

'Kalo lo ngantuk dan pengen tidur itu tandanya lo nyaman sama gue.'

'HAH?'

'Engga, gak jadi.'

'O, untung gue gak denger.'
trus kita ketawa.

Itu doang sih yang terngiang-ngiang. Kayak iya juga sih, gila aja bisa sembarangan tidur di mobil orang yang baru sekali ngajak jalan. Gak mikir kalo dia bisa aja ngapa-ngapain. Walopun emang gak mungkin dia gitu sih.

Tapi akhirnya tetep gak bisa tidur karena dia nyetel musik sengaja dikencengin biar saya gak bisa tidur.
kalo inget semesta juga nolak kita, cukup sedih sih.

Nah harusnya tadi nih, hari ini, saya jalan sama dia yang kedua. Iya dia ngajakin jalan buat ngasih oleh-oleh yang saya minta dia bawain dari Bandung. Tapi sayangnya tante dwi sama elsa datang berkunjung, jadi batal rencana jalan kita.

Anehnya, saya merindukan dia yang keempat.
Sebenernya malem minggu kemarin saya ajak dia nonton. Tapi dia bales kalo gak bisa bulan ini katanya.

Ya saya sih percaya aja.
Kayaknya orang mo ngomong apa saya percaya aja deh :))

kalo toh pada akhirnya ketawan dia boong ya, cukup tau aja.

Cuma nih, setelah saya minta sudut pandang teman saya yang cowo, kata dia kalo dia bener-bener sayang sama cewe, walopun dia bokek, dia akan usahain nyanggupin ajakan nonton dari cewe yang dia suka itu.

Apa iya?

Pas denger itu saya ngerasa kayak gak disayang :))) dan tiba-tiba pingin nangis.
Berasa no hope banget.
Konsultasi lagi sama orang yang lebih tua, Bang Edwin. Kembali disadarkan dengen sudut pandang yang beda. Tapi jangan mengharap dia juga.
how could I?
ya liat aja sihhh

apakah benar, kulit manggis ada ekstraknya?
kita tunggu bulan depan.
Share:

Jumat, 04 Januari 2019

Dia Dia Dia - part 1

Ini merupakan postingan pertama di 2019. Gak nyangka bisa nulis blog di awal tahun, khususnya di bulan Januari.

2019.

Merinding mengingat tahun ini saya bakal berumur 30 tahun.
Gak pernah setua ini sebelumnya. Tiba-tiba mikir kayak 'i should have husband'
Kenapa gak dari dulu mikir gitu malih??
:)))

gak tau ya, pikiran saya adalah semakin cepat kita menikah, semakin lama kita bersama dia.
Yang mana kedengerannya di saya nyeremin.
Tapi waktu bertemu teman saya Yokhe yang lagi liburan sendirian di Malang, saya mengungkapkan pikiran itu dan dia menyanggah abis-abisan.
"Engga dong kak! kalo kita sayang sama dia kan justru maunya bareng terus, maunya cepet-cepet ketemu, gak akan kepikiran gitu. Justru semakin lama sama dia (orang yang akan menjadi pasangan kita setelah menikah) semakin seneng harusnya."

kemudian saya diem.
mikir.
Bener juga.

Harusnya kan gitu. Apa yang salah ya dari saya? Kenapa saya bisa mikir sampe sebegitunya tentang pernikahan dan tentang pasangan hidup?
Saya kayak gak percaya, saya bisa, mencintai dia, sampai selamanya.
Dia.
Ngomong-ngomong soal dia.
Ada banyak dia di sini :))) 

ya karena saya masih single, tapi mau diceritain dari mana yak.

Oke dia yang pertama adalah alasan saya kembali ke kota ini. Namanya Maryo. Betul, dia adalah black henjeng yang saya tulis di sini 10 tahun lalu. Selama itu saya selalu kepikiran untuk balik ke Jakarta supaya bisa deket satu greja lagi sama dia. Bahkan ketika saya sudah punya pacar sekalipun. Pathetic?

Kemudian benar saja tahun lalu saya pindah ke Jakarta seiring dengan masuknya kerja dia yang kedua. Anak kecil kesayangan. Kita putus 13 Oktober 2018. Saya gak bisa lanjut sama dia karena masalah klasik orang Indonesia selain agama yaitu suku. Selain itu juga jarak umur kami 6 tahun. Lebih tua saya. Nyambungnya saya ke dia itu udah paling paling sebenernya. Tapi kita sama-sama yakin gak bisa lanjut.

Nah seiring saya di Jakarta, beberapa kali ketemu dia yang pertama, saya masih mengaguminya, jujur saja. Tapi kemudian, saya menyerah :)))) bukan berarti saya gak pernah berjuang, bukan. Saya pernah  mau  melamar  di kantornya. Kebetulan ada lowongan content  writer waktu itu, tapi.. dia gak kasih. Alasan dia temen kantornya gak bener, gaji gak sesuai, pokoknya gak baik  untuk saya. Tadinya saya tetep ngeyel, sampai akhirnya dia bilang

'Dengerin gue Ca :)'

dan saya pun menyerah. Saya nurut. Dia sempet melemah dengan nambahin,

'tapi kalo lo tetep mo ngelamar gpp gue gak larang'

Saya bales 'Gue dengerin lo yo.'

Dari situ dia sempet rajin liatin IG stories saya. Ntah penasaran akan apa yang bakal saya lakukan setelahnya atau merasa bersalah setelah nolak saya sekantor sama dia.
Gimana pun itu, dia memang lebih cocok sama Putri Indonesia itu sih. Sering gak keliatan bareng lama, tapi baru-baru ini saya liat foto mereka bersama lagi. Saya tau diri.

Dan saya terjebak di Jakarta.

Bersama dia yang pertama, dia yang kedua, dia yang ketiga yang membuat saya menulis beberapa postingan sebelum ini, dan dia yang keempat.
Iya dia yang keempat.
Dia adalah seseorang yang dijodohin tante ke saya.

Dulu saya pikir perjodohan itu konyol :))) dan yang ngikutin itu memalukan.
Sebenernya ada dua orang yang sedang di jodohin sama saya, satu lagi dijodohin rekan kantor. Mungkin kita bisa sebut dia yang kelima?

Tapi.... dia yang keempat ini beda. Entah kenapa dia terasa pas.
Dia suka baca buku, dia IT, di facebooknya ada puisi di notesnya, dia introvert tapi lucu, dia jago nyanyi dan jago masak. Gak sulit untuk jatuh cinta sama dia. Dia begitu apa adanya gak ditutup-tutupin. Kecuali soal hati.

Walaupun orangtua kita, keluarga kita sedeket itu, dia selucu itu, tapi gesturnya yang mengatakan dia ingin mencoba mendekati saya tapi saya gak bisa masuk ke hatinya.

Hal ini membuat saya takut. Saya takut kalau suatu saat misalnya kita menikah, dia gak bener-bener bisa cinta saya. Mungkin saya mikirnya kejauhan, tapi kerasanya begitu.
Menurut kamu?
Share: