Senin, 01 April 2019

Beberapa Hal yang Menghambat Menulis

Sebenernya udah tau kalau ada yang salah dari saya. Terutama dalam hal procrastinating. Karena ide cerita ada di kepala. Tapi setiap ada waktu untuk buka microsoft word malah ada dorongan untuk kabur. Mungkin saya takut untuk melanjutkan dan ternyata nyandat. Jadi, munculah beberapa tools untuk saya kabur, yaitu:

1. Twitter
2. Instagram
3. Netflix
4. Film yang sudah didownload
5. Buku-buku yang belum selesai dibaca
6. Whatsapp
7. Bengong
8. Akumulasi kerjaan yang menumpuk

Gak tau apa ini cuma saya apa semua penulis ngerasa gini. Tapi semakin lama saya menunda, semakin lama jadinya buku saya. Padahal jalan cerita udah ada. Selalu di sana. Cuma banyak yang harus dimasukin jadi bingung.

Semuga dengan menulis ini di sini sebagai pengingat kekurangan dan pemicu untuk berani buka word and just freakin start.
Share:

Jumat, 15 Maret 2019

Dua Hari Untuk Selamanya


Percaya gak ada jiwa yang ketuker? Tahun ini saya memasuki kepala 3. Tapi gak tau kenapa justru teman dekat kebanyakan yang jarak umurnya 4-7 tahun di bawah saya. Dulu, waktu sama Popohenjeng, Esa dan Michelle juga berjarak 3 tahun di bawah saya. Tapi gak kerasa ada yang beda. Aneh. Ini ngaruh gak sih sama orangtua saya yang nikahnya kecepetan?

Eniwei,
Tanggal merah (7 Maret) kami berlima Saya, Echy, Rully, Debby dan Ghoniya merencakan liburan mendadak. Tadinya kami mau ke Bandung, berhubung Jumat tetep harus kerja, akhirnya kami mencari penginapan di sekitaran Jakarta.

Kalau kamu punya teman yang berzodiak Leo atau Virgo, maka serahkan rencana perjalanan kalian padanya. Beruntungnya kami yang punya Ghoniya, karena selain zodiaknya virgo, dia juga bergolongan darah A. Golongan darah A terkenal sangat rinci dalam melaksankan segala sesuatu. Karena ada hal sedikit melenceng dari rencananya akan buat dirinya down ampun-ampunan. Beruntung karena Ghoniya, kita akhirnya dapet penginapan dengan harga Rp. 300 rb udah ada kolam renangnya, tempatnya luas. Selain Ghoniya yang Virgo, ada juga Echy yang Leo. Perpaduan yang pas!



Hotel dicarikan Ghoniya yang kemudian saya book, sedangkan Echy yang merencakan jam malam kita malam itu. Sebagai combonya, mereka berdua yang duduk di depan. Jadi untuk petunjuk jalan juga lantjar jaya! Saya, Debby, Rully di belakang tinggal tidur.
Gak deng.

Saya sakit perut dapet waktu itu. Tapi gak ada yang dapat mencegah rencana kita untuk menaklukkan malam. Nyampe penginapan daerah pejaten sekitar jam 10 malem. Pesen makan, siap-siap trus kita cao ke Pao-Pao sekitar jam 12 atau 1 pagi gitu. Pulang-pulang jam 4.

Ngapain aja di Pao-Pao? Joget. Walau saya gak bisa joget, yang penting gerak.
It was fun.

Oiya kita kumpul-kumpul juga bukan tanpa alasan, staycation ini ditujukan untuk perpisahan si Ghoniya atau anak kecil yang biasa saya panggil gogon/tembolok/tebo. Sedih rasanya nginget di kantor udah keilangan Debby dan sekarang tambah keilangan si Gogon.

Mungkin bagi orang lain yang pengeluaran untuk malam itu sedikit, tapi gak untuk saya. Dua hari itu pengeluaran lumayan. but worth it. Saya membuat kenangan dengan orang-orang yang saya cintai dan saya pilih sebagai rumah.











Sekian cerita dari kami! Ditunggu cerita jalan-jalan kami lainnya..

Share:

Selasa, 27 November 2018

Detox Sosmed

Saya bukan tipe orang yang mau sok-sokkan ngikutin tren ini itu. Tapi tanggal 8 November kemarin, saya terpaakkksaaaa deactivate Instagram (lagi tren nih) plus Twitter karena saya sakit perut (kali ini bukan karena labil)

Iya, gak salah baca kok.

tanggal 8 November, saya mo mati jam 2 subuh karena sakit perut.

Yha begitulah tubuh saya ini ringkih: pericardium tipis, ada dua tumor di dada kanan, darah rendah, kantong kosong, mata panda, jomblo lagi. (maaf yang terakhir curhat) yha pokoknya gak heran kalo penyakit aneh lainnya muncul gitu. Cuma tiap saya berasa kayak sekarat, masih ada aja yang saya tawar ke Tuhan.

Kayak tanggal 8 November kemarin..
ceritanya saya dan Melisa (kiriko) nginep di rumah Kak Nita. Malemnya sekitar jam 7 suster yang kerja di situ pingsan.

saya dan melisa panik bawa ke RS karena posisinya Kak Nita & Kak Jerro lagi di Bali, jadi kita yang bantuin di rumah. Chava, anak Kak Nita nomor dua nangis gak mau berenti dan gak mau tidur. Melisa di RS jaga suster, saya di rumah mau buat Chava tidur.

Semua itu baru selesai setelah akhirnya, Melisa dan suster pulang jam 11. Dan saya baru bisa makan malam sama Melisa. Makan malam kita adalah mangga. Abis makan, trus tidur.

Lalu bergejolaklah perut saya tiba-tiba jam 2 subuh. Kayak mo diare, tapi kayak bareng sama sembelit. Jadi diare tapi gak bisa keluar. Perut saakitttnya kayak ada kembang api di dalem meledak-ledak. Itu saya sampe keringet dingin netes kayak air, terus saking gak kuatnya nahan sakit perut bangunin Melisa. Keluar dari toilet itu saya merayap. Asli sakit banget.

Melisa bangun buatin aer anget, gak mempan. Saya untuk nelen aja gak bisa saking sakitnya perut. Akhirnya dia buat air campur carchoal, saya paksain minum satu teguk, makin kembang api dalem perut, saya gak kuat akhirnya saya mikir apa ke UGD aja? tapi tadi abis nganterin orang ke UGD masa sekarang saya yang dibawa? Terus saya mulai komunikasi sama Tuhan.

Tuhan perut saya sakit banget nih, udah gak kuat. Saya harus gimana? terus kenapa saya kayak gini? salah saya apa sampe saya pantes sakitnya kayak gini?

abis ngomong gitu dalem hati, saya buka mata, yang pertama kali saya liat: hape.

Oh, karena ini?

terus saya flashback.

Oiya sih, kebanyakan kayaknya main hape udah lupa baca Alkitab gitu-gitu dibandingin dengan saya dua tahun lalu, tahun ini malah mundur.

Dalam hati akhirnya buat kesepakatan. Oke Tuhan, saya gak main sosmed seminggu.

Terserah mau percaya apa gak, perut saya makin sakit😂

Oke, satu bulan. Satu bulan saya janji gak main instagram dan twitter. Karena dua itu yang paling banyak menyita waktu saya.

Langsung dong saya seketika itu juga saya mencret (di toilet untungnya bukan di celana) (eww jangan dibayangin) tapi beneran langsung kebuka.

Besoknya saya gak ngantor, karena bolak balik ke belakang ada kali delapan kali.

Semua orang yang saya ceritain kayak gak percaya saya deactivate ig sementara gara-gara nazar saya itu. Mereka mungkin mikirnya kek ngapaainnn heloooww lo cuma masuk angin, lebay amat

Gak sih yang saya rasain beda sama masuk angin. Iya emang bener itu bisa jadi karena mangga yang saya makan tengah malem tanpa makan nasi dulu, atau Indomie yang saya makan waktu sore, tapi sakit perut yang saya rasain beda. Malem itu bener-bener rasanya mau mati. Saya tetep percaya sih itu jalan-Nya buat gampar saya. Lagian gak ada ruginya ini deactivate sosmed. Sekalianlah detox.

Nah sekarang udah tanggal 27 November. Kira-kira seminggu lagi berakhir yeay!!
saya bangga sama diri saya yang bisa megang janji.

Di satu sisi dapet banyak manfaat sih selama detox ini. Manfaatnya apa? nanti dibahas terpisah aja ya.
Sekarang segini dulu~
Mo bobo.

Good night,
Good readers❤️

Share:

Kamis, 22 November 2018

Kamis, 30 Agustus 2018

Usang

Hari ini Jakarta sedang panas-panasnya. Gak nyangka bakal nulis keluhan tentang Jakarta lagi. Memang sih udah jadi impian dari dulu untuk balik lagi tinggal di kota ini, kirain semua impian saya gak bisa terkabul. Kayak memilikimu contohnya. Tapi ternyata di sinilah saya. Mengeluh tentang panasnya Jakarta, lelah karena peperangan di dalam commuter line gerbong wanita. Kenapa saya sebut peperangan? karena memang seperti sedang perang!

Ah..gerbong wanita.

kalau naik kreta di bukan jam orang berangkat kerja atau pun sebaliknya, cummuter line atau kereta listrik akan terasa seperti di luar negri. Tapi, kalau di jam kerja, semua orang di dalam gerbong akan terlihat seperti ikan pindang. Maka dari itu saya memilih gerbong wanita agar tidak berdempetan dengan lelaki. Tapi ternyata yang berpikir sama dengan saya tentu banyak pula. Jadilah gerbong wanita lebih mengerikan penuhnya daripada gerbong biasa. Saya sempat berpikir apa ada yang pernah kehabisan nafas dalam situasi seperti ini.

Yah memang kalau dipikir-pikir, Jakarta sudah tua, sudah usang, sama seperti saya.

Akhirnya baru ini terasa dalam diri. Kalau memang saya sudah tidak muda lagi. Langit Jakarta kini sering berwarna abu-abu seperti enggan ceria. Yang belakangan saya tau ternyata itu polusi. Dulu katakanlah tahun 1999. Belum ada polusi semengerikan seperti sekarang.

Sama saya juga penuh polusi. Semakin dewasa semakin banyak khawatir yang menjadi polusi dalam diri. Sehingga sulit untuk ceria seperti langit berwarna biru putih.

Kalau dilihat Jakarta juga semakin sendirian. Walau orang bertambah, tapi yang peduli dengan keindahannya hanya sedikit. Makin banyak orang malah makin banyak juga yang buang sampah sembarangan. Makin banyak pula lahan hijau yang dihapus untuk bangunan.

Jakarta, kamu gak sendiri.
saya juga.

Saya juga bisa merasakan semua.
Satu hal sih yang berbeda dari kita.

Tidak ada yang menulis tentang saya.
Tidak seperti dulu.

Share:

Senin, 28 Mei 2018

Cara Hemat Ke IKEA Alam Sutra dengan Kendaraan Umum


Hari Minggu tepatnya tanggal 27 Mei kemarin, saya dan seorang anak absurd kesayangan berencana ke ikea dengan nekat. Yang saya maksud nekat adalah kita gak punya kendaraan pribadi dan belum pernah ke sana sebelumnya pakai kendaraan umum. 

Browsing-browsing, akhirnya dapet yang katanya ke Stasiun Serpong dulu, baru naik angkot, baru naik shuttle bus-nya sana. Oke. Udah fix ngikutin rencana itu, saya mandi dan berangkat. Dari Fatmawati saya naik gojek ke Stasiun Kebayoran Lama bayarnya Rp 8000. Udah sampe stasiun, tiba-tiba anak absurd kesayangan itu ngechat gini.


Jadilah saya yang banting stir dari Stasiun Kebayoran-Serpong ke Stasiun Kebayoran-Tangerang. Memang pas saya cek ternyata harga gocarnya lumayan murah. Sebenarnya si dia ngajakin naik grab dengan potongan diskonnya, tapi hari itu mendung jadi ambil pait-paitnya ujan, kita ambil gocar aja. Sampe Stasiun Tangerang, ongkos saya memperlihatkan angka Rp 4000. Dan untungnya kita memilih car, karena beneran ujan.


Bandingin Go Car sama Grab Car akhirnya kita pilih Grab Car yang waktu itu lebih murah sekitar 5 ribu :))

Terus sampai sana jadinya lebih cepet sih. Coba kalau ikutin yang ke Stasiun Serpong dulu, trus oper angkot, trus oper lagi shuttle bus. Selain lebih lama, kayaknya biayanya juga lebih mahal. Karena bayar angkot dan shuttle bus.

Kalau lewat Stasiun Tangerang Jadi total perjalanan saya sendiri, 8000+4000+18000 = Rp 30000!
lumayanlah yaa hehehe..

Terima kasih untuk keabsurdan kesayangan aku. Tanpa dia kita bisa nyampe malem di IKEA, karena berangkatnya aja udah jam 12 lewat. Mendadak-mendadak gitu sih ngasih taunya, ngeselin, tapi berjasa juga heheh. Apalah aku tanpamu 😘

Lanjut..

Sampai sana jam 3 sore. Perut keroncongan, akhirnya kita makan makanan sana yang katanya murah-murah itu. 




kita pesen Opor Ayam (yang ayamnya gede banget) (disinyalir ayam mutan) sama Fish n Chips. Opor Ayam Rp 40.000, Fish and Chips Rp 50.000 (harga udah termasuk pajak) sama sosis yang gede itu Rp 10.000

Komentar soal makanannya
-Opor Ayam: bumbu kuahnya enak banget suka! ayamnya kegedean sih untuk porsi cewe. Tapi akhirnya abis juga. 
-Fish n Chips: mayo nya enak! gue abis sih itu segitu. Tapi gue pernah makan fish n chips sebelumnya pasti eneg. Dan kmaren juga gitu pas udah mau abis baru eneg. Apa ikannya kegedean dan gak pake nasi? (maap perut kampung)
-Sosis: Enak. Ada item-itemnya itu lada hitam gitu di dalem dagingnya.

Oiya kita beli teh, tapi bingung ngambil tehnya di mana. Kalo kopi ada di mesinnya gabung sama soft drink. Ternyata tehnya ngambil di kasir ya gaes. Lipton tea, trus baru diseduh sendiri pake aer panas. 

Udah selesai makan terus kita keliling. Ini sebenernya yang kedua kali buat saya, tapi yang pertama kali bareng sama kakak sepupu naik mobil. Jadi udah gak terlalu kaget dengan kekerenan ikea. Tapi tetep sih bikin teringat 500 Days of Summer. Sedangkan untuk si dia ini yang pertama kali. Maklum dulu kita tinggal di Malang waktu ikea masih hits pertamanya buka. 



Kalau disuruh milih Museum Macan, sama ini, kita berdua pilih ini sih. Seneng aja gitu liat perabot-perabot rumah tangga dan bandingin harganya sana sini. Apalagi boleh ditidurin, dudukin, beda banget sama in**ma dan ac*. 

Kesimpulan dari jalan-jalan di sana adalah harus nabung tiap hari :))) karena perabotan rumah yang unyu-unyu harganya gak unyu. Buat kamu yang pingin main ke tempat ini dan mau naik kendaraan umum, itu aja sih, kalau naik kereta mending turun Tangerang daripada Serpong. 

Sipp.

Piss laff and gaul~
Share:

Jumat, 06 April 2018

Ganti Tahun Ganti Tempat tinggal

Ini adalah postingan pertama di tahun ini. Selamat Tahun Baruuu! *kemudian dipentung* *udah mau pertengahan tahun ini woi!*

Lalu terkenang sekelebat adegan-adegan yang udah saya alamin selama 2017. Semua yang saya inginkan tercapai. Saya bisa lulus dari tempat menuntut ilmu. Baru lulus langsung dapet kerja di perusahaan yang ada hubungannya dengan hobby dan kecintaan menulis, punya pacar yang perhatian dan selalu ada.

Sangat-sangat bersyukur.

Di tahun ini saya menantang diri untuk mengurangi sosial media dan menggapai mimpi yang belom-belom dari dulu. Apakah saya akan berhasil?


Jadi updatenya kali ini saya sudah keluar dari perusahan media yang logonya gak saya suka itu loohhh. Saat ini posisi sudah di Jakarta kembali Puji Tuhan :') Jadi inget dulu janji sama Popohenjeng kalau bakal balik ke kota ini lagi. Delapan tahun kemudia saya kembali, mereka yang udah pada mencar :')) Satu di London, satu di Kanada, satu jadi artis dan punya pacar Putri Indonesia, yang satu tinggal tetep di Bintaro. Tapi kayaknya semuanya udah berubah. Udah beda aja...oh betapa menyebalkannya menjadi tua dan semua orang berubah, tapi di sini enggak :' saya, dengan semua memori yang dipeluk erat-erat.

Eniwei, ngomong-ngomong kantor yang kmaren, dapet banyak pelajaran dan kado di sana. Tapi dari semua, yang paling bikin saya respect di sana adalah seorang yang bernama Ko Jeff. Walau jarang ketemu dan beda tempat, tapi dari komunikasi singkat saya bisa merasa kalau dia orang baik. Jadi waktu itu saya salah, lalu ditegur, tapi tegurannya itu gak marah-marah. Dia bisa membuat kalimat yang akhirnya membuat saya berpikir kalau yang saya buat (untuk Instagram waktu itu) salah. Senang rasanya dikoreksi seperti itu. Saya ingat beberapa waktu lalu pernah juga dia yang salah, dengan instruksi untuk mengganti dp sosmed. Lalu melalui wa grup ia meminta maaf. Saya suka atasan yang bisa minta maaf ketika dia salah, dan bukannya acuh tak acuh, apalagi menyalahkan orang lain sebagai tumbalnya. Saya salut dia mengakui itu kesalahannya dan meminta maaf di grup. Bener-bener respect.

Nah, tapi...........yang saya baru tau waktu hari perpisahan, dia adalah orang yang menggambar logo perusahaan kuning meligker-lingker yang saya gak suka ituuuuuuuuuu hahahhahha! itu dia!

Ya sudah, daripada menanggung malu, mending saya


tapi, yang tahu saya ngefans dengan Ko Jeff tadi, cuma Rima. Partner saya yang cuma sebulan tapi gilanya kita cocok banget 💗

Kalau dia baca ini, biarlah ini menjadi rahasia untuk kita berdua sajo. Ihik ihik ihik. Itu aja sih update untuk blog kali ini. Maaf udah ninggalin cukup lama blogku sayang..*bersihin sarang laba-laba di blog* 

Yuk kita mulai lagi sekarang dari awal, shall we?😉






















Share:

Senin, 30 Oktober 2017

Teruntuk Leader Kece Nan Baik Hati

Ini kayaknya pertama kali saya nulis blog buat atasan hahahhah.
Jadi begini, sebenernya orang ini pernah muncul dalam blog ini tapi gak ada namanya, yaitu waktu pertama kali saya diinterview di tempat ini. Kenapa sampai harus repot-repot nulis diblog? karena sebenernya saya merasa dia leader yang hebat dan terlalu banyak yang bisa saya sampein di hari terakhir dia masuk kantor sebelum akhirnya berpindah di tempat lain jadi mending tulis diblog.

Saya baru lima bulan di sini. Tapi gak butuh waktu lama untuk kenal dia. Dari awal wawancara, dia tau saya Advent dan saya gak bisa masuk hari sabtu, tapi yang dia bilang selanjutnya bukannya 'maaf kita gak ada toleransi untuk itu' atau kalimat lain yang biasanya diucapkan perusahaan yang udah nolak saya. yang dia bilang malah

"Menarik..saya tertarik pingin tau lebih maksud ibadahnya itu gimana."  Dia juga ikut nyari solusi untuk saya tetep bisa masuk yaitu dengan gak masuk hari sabtu tapi saya masuk hari minggu yang akhirnya menjadi deal.

Ada beberapa kejadian yang saya nilai ini baru Leader, dan walaupun dia lebih muda dari saya setahun, tapi itu gak mengurangi rasa hormat saya ke dia sebagai leader team sosmed. Karena tindakan dia yang buat saya respect.

Waktu baru-baru awal buat konten instagram, saya pernah salah dengan menbuat design warna kuning dengan gambar pisang di dalamnya. Temanya tentang makanan waktu itu. Lalu dia dateng dan bilang

"Loh? itu kuning semua Mbak Er?"
saya dengan polosnya jawab "Iya kan tentang pisang." tapi ada penekanan di nada saya sedikit. Antara takut salah dan gak mau dikoreksi.
"Ooo.. " Dia cuma jawab gitu trus melengos pergi.

Belakangan saya tau dari partner saya kalau ternyata warna design gak boleh ngeblok satu warna dan kalau bisa ada warna yang diambil dari logo. Sedangkan logo kita pink dan kuning jauh dari itu.

Itu kejadian pertama. Kedua waktu itu saya sempet ngedrop dan flu berat. Bersin gak abis-abis. Tisu dimana-mana. Besoknya, gantian dia yang flu, dia pake masker, dan bawa masker lebih. Saya yang waktu itu masih flu ditawarin masker sama dia. Trus di bawah kolongnya ada plastik isi tisu-tisu bekasnya. Dari situ saya ngerti, 'oooo harusnya diplastikin'. Saya ngerti bukan karena dia ngasih tau verbal dan berlagak superior, tapi emang dia contohin. Itu sih yang buat saya respect. Belum lagi nada bicaranya selalu rendah. Again, banyak yang bisa saya pelajari dari dia meskipun dia lebih muda dari saya. Dan banyak kejadian lain yang kecil-kecil kayak gimana dia selalu nyatuin anak-anak yang lain, gak ada yang dianakemasin semua harus baur, semua nyatu.

Walaupun setiap orang pasti ada kekurangannya, mungkin dulu saya sempat kesal karena balesan smsnya untuk panggilan kerja terlalu lama, tapi sekarang saya paham, itu semua karena terlalu banyak tugas yang dia pegang, sampai-sampai untuk respons kayak gitu-gitu bakal slow. Jadi sekarang saya maklum.

Waktu makan siang terakhir jumat kemarin bareng Pak Jeff, beliau sempat ngomong kalau dia (Mas Cakra) bakal jadi orang sukses. Karena sikapnya yang mampu tenang meski di bawah tekanan. Dan paling mengejutkan, Pak Jeff bilang kalau dia sering membela nama-nama anaknya yang kena masalah, yang mana Pak Jeff mengakui dia belum sampai situ. Saya jadi bertanya-tanya ada nama saya juga kah? dan gak ada yang tau omelan apa dari atasan yang dia sebagai tamengnya.

Makasih kerja samanya walau dalam waktu singkat ini Mas Cakra, dan terima kasih udah mempercayakan posisi ini ke saya. Walaupun pasti banyak yang nanya atau protes aku bisa libur setiap hari Sabtu. Sukses di tempat barunya..
Farewell









































Share:

Kamis, 21 September 2017

Review Buku: Ikan Ikan Mati

Udah lumayan lama saya gak baca buku karangan kawan lama ini. Dan untuk pertama kalinya, (sepertinya iya ini pertama kalinya) saya review buku di blog ini. Sebelum-sebelumnya film. Oke, lanjut.. Jadi, buku ini menceritakan tentang Gilang yang bertemu kembali dengan Citra, gebetannya waktu SMA. Yang menarik di sini adalah si penulis (Roy Saputra) mengambil posisi sebagai orang ketiga maha tau. Jadi kita yang membaca bisa ikut merasakan perasaan keduanya. Saya jadi ikutan malu-malu saat mereka berdua diceritakan sedang bersama. Tapi tenang buku ini isinya bukan tentang cinta-cintaan doang kok.


Dibandingkan dengan buku sebelum-sebelumnya, ada peningkatan dari segi banyaknya halaman. Jelas berarti semakin kaya kosa kata yang bertambah dari si penulis. Saya suka beberapa kata yang belum pernah saya temui sebelumnya jadi tau artinya juga lewat footnote yang pasti nambahinnya PR juga itu. Salut sih sama deteilnya. Untuk settingan waktunya sendiri sangat original karena menggambarkan Indonesia belasan tahun ke depan dengan kecanggihannya. Hanya di sini beberapa kali saya agak bingung mungkin karena terlalu canggih itu tadi. Kerasa sisipan teknologi ini masih belum terlalu matang tapi lumayan untuk ide seoriginal itu. 

Kemasan bahasanya seperti biasa beberapa bisa buat saya ketawa spontan. Sampe ngakak. Untuk pendalaman karakter yang lumayan banyak, karena si Gilang ini punya geng sirkus di kantor yang logat bahasanya juga beda-beda. Beberapa di awal baca waktu pengenalan karakter kebayang, tapi kebelakang-belakang gak kebayang. Mungkin juga udah semakin dalem ke kasus utama.

Alur ceritanya lambat tapi pasti. Kita diajak ikut mikir juga ikut memilih. Tapi untung pilihan Gilang sesuai dengan yang kita harapkan :))) yang pasti waktu baca buku ini buat kamu juga menemukan beberapa kemiripan dengan dirimu sendiri.

iya kan, ikan-ikan mati?



Share:

Senin, 04 September 2017

Kerja Lagi!

Dulu waktu masih sekolah di Jakarta, yaa sekitar SMP lah. Sering banget liat sticker kuning dengan huruf melingker-lingker yang norak. Waktu itu sih.... itu yang ada dalem pikiran saya setiap liat sticker itu di angkot.

"Apaan sih ini maksudnya?" 
"Kok tulisannya jelek banget."
"Ini web ya? ada dotcom nya."
"Warnanya kuning lagi. Norak!"
"Fontnya jenis apaan itu melingker-lingker, Norak!"

14 tahun kemudian saya bekerja di perusahaan itu.

Ya, hari ini saya telah bergabung dengan perusahaan yang telah berkembang pesat dari 2003 tersebut. 

Lucu memang, waktu interview saya teringat kembali masa-masa melihat sticker itu di angkot dulu di Jakarta. Antara malu dan ingin jedotin pala ke kaca ruang tempat saya diinterview. Tapi, yang membuat saya akhirnya terus maju adalah perusahaan ini telah mengganti logo perusahaannya. Dan logo yang kali ini saya suka.

Ya, saya sereceh itu.

Maaf untuk pembuat logo yang awal, bukannya saya menjelek-jelekan, emang saya gak suka aja liatnya. Eh tapi ini membuktikan kalau kerja keras gak membohongi logo hasil. Walaupun logonya begitu, perusahaan ini tetap berkembang pesat. Ya walaupun saat ini logonya telah diganti. Tapi kan itu diganti setelah sukses. Hal ini membuktikan mungkin bagi orang lain logo yang dulu itu tidak masalah, saya aja yang lebay. Dan buktinya dengan logo yang dulu mereka bisa sukses.

Eniwei, lupakan masalah logo.

Saat ini saya sudah 3 bulan bekerja di sana. Ciee. Dulu saya pikir di Malang ini gak ada apa-apanya. Kantor-kantor yang ada juga gak yang wow banget. Dan saya pikir, kantor web ini di Jakarta (ya emang ada sih di Jakarta) tapi maksudnya kirain cuma satu ya yang di Jakarta itu. Ternyata justru pusat menulisnya di Malang!

Saya baru tau dari temen-temen ex Polimoli Indra dan Winda, kalau kantor media tempat saya kerja ini di Malang. Malahan setelah keluar dari Polimoli, Indra melamar kerja di sana dan keterima. Winda juga bekerja di media online yang populer di kota ini.

Nah, saya tau lamaran kerja di kantor ini justru bukan dari Indra. Seperti biasa, Twitter. Dan saya gak ngasih tau anak dua itu kalau saya melamar ke media online. Sampai akhirnya saya dipanggil untuk wawancara. Setelah proses iterview yang alot beserta nego tentang Hari Sabat, akhirnya saya bekerja di tempat yang sama kayak Indra :))



Awalnya masuk ke kantor ini berat buat saya. Karena terus terang, saya gak pernah kerja dengan orang-orang kreatif sebanyak itu. Paling banter 3 orang. Dan terakhir bekerja dengan ratusan orang satu ruangan, tiap orang ada sekatnya. Ini engga, jadi kalau jalan masuk ke meja serasa catwalk. Karena semua mata tertuju pada orang yang sedang berjalan. 


Kenapa sih milih media sosial lagi? padahal kan lulusan perbankan? banyak yang nanya gitu. Jauh. Gelar dengan hobby :)) tapi saya udah pernah tiga kali kerja di bank dua kali di media sosial sama yang sekarang. Dan saya akui saya menyukai keduanya. Saya suka kerja di bank, saya juga suka kerja di sini. Waktu itu juga saya menaruh lamaran di bank. Andai saja waktu itu bank tersebut memanggil saya terlebih dahulu, mungkin saya gak di sini sekarang :)
--------------------------------------------------------------------------------------

UPDATE:

Lupa nyeritain, sebenernya saya keterima di Sri Wijaya Air, bagian MT. Tapi, hari Sabtu masuk. Sedangkan seperti yang udah pernah saya ceritain, tentu gak akan saya terima. Udah dipertahankan dengan segala cara termasuk tawaran untuk masuk hari minggu seperti yang saya lakukan pada perusahaan sekarang, tapi ternyata beliau yang mewawancarai saya saat itu bilang kalau mereka hanya bisa toleran pada Sholat Jumat. Titik. Jadi saya lepas aja kerjaan yang tawaran di awalnya aja 8 juta itu.

:))) 
Share:

Rabu, 26 April 2017

Cerita Tentang Anak Penjual Asuransi

"Lu mau kuliah di mana?" kata seorang teman di gereja Bintaro dulu.
"Gak tau gak kuliah gue. Hahaha.." kata seorang yang lainnya.
"Serius gue," 
teman saya terdiam, setengah berfikr  kemudian tercetus, "BSI, Ahahahhaa!"
"Hahahhaha mending gak usah kuliah itu mah!"

saya yang saat itu ikut tertawa, mengingat apa yang papa bilang, "Kalo kamu mau kuliah, Papa cuma sanggup biayain di BSI" tawaran Papa pada saat itu gak saya jawab. Karena yang saya takutkan adalah apa yang barusan terjadi.

Bukannya saya menganggap rendah kampus tersebut, bahkan teman saya yang kuliah di sana terbukti dapat kerja lebih dulu dari saya. Tapi ketakutan saya adalah tidak masuk dalam komunitas teman-teman saya yang rata-rata bermukim di komplek elite Bintaro tersebut yang akhirnya membuat tawaran Papa, saya tolak. 
Ya.
Gengsi.
Kalau mengingat keputusan saya saat itu, saya masih sangat menyesal.

Kenapa gak ambil beasiswa? Saya berasal dari keluarga yang tidak mengerti persoalan pendaftaran kuliah. Jadi saya benar-benar buta akan prosedur beasiswa. Untuk mendaftar SNMPTN saja saya tidak mengerti. Padahal teman-teman saya yang masuk negri bisa dapat bebas biaya 100% itu pun saya tahu setelah tahun ketiga lulus dari SMA. Ketika saya ingin daftar, ternyata batasnya hanya 3 tahun dari setelah kelulusan. Jadilah saya mengubur dalam-dalam keinginan untuk kuliah.

Tapi semua itu berubah ketika kami sekeluarga pindah ke Kota Malang. Perekonomian keluarga kami mulai membaik. Karena ilmu asuransi Mama Papa yang dibawa dari Jakarta ke kota ini.

Mama Papa saya merupakan pegawai asuransi. Mama, yang dulunya ibu rumah tangga fulltime, akhirnya harus turun tangan membantu Papa bekerja di kerasnya kehidupan Jakarta. Saya dan adik saya sudah terbiasa ditinggal untuk mengurus diri sendiri sejak kelas 4 SD. Kadang mereka pulang cepat, kadang mereka pulang larut malam.  

Masa-masa suram saya adalah ketika adik saya diharuskan untuk magang di Malaysia oleh sekolahnya: sekolah perhotelan dan pariwisata. Ketika saya pulang malam sampai rumah, dan gelap :')
Gelap karena lampu rumah tidak ada yang menyalakan alias rumah kosong tidak ada orang. Hal ini terjadi cukup sering dalam kehidupan saya. Jadi ingat dulu doa saya adalah punya pacar yang bisa antar jemput jadi saya tidak sendirian (HAHAHA..). Tapi kenyataannya saya sibuk kerja sehingga saya, selalu, sendirian.

Balik lagi ke Malang. Mama Papa di sini menemukan banyak petani dan nelayan yang tidak tahu duitnya harus diapakan. Sedangkan mereka asing dengan istilah asuransi. Tahun-tahun awal kami pindah ke Malang adalah tahun-tahun yang paling memberikan dampak baik dalam perekonomian kami. Adik saya bisa kuliah, saya bisa kuliah (akhirnya) di Universitas Merdeka Malang.

Tapi dipertengahan jalan perekonomian kami kembali melemah. Akhirnya saya mengalah. 2012 saya cuti kuliah supaya Mama Papa bisa lebih fokus untuk membiayai kuliah adik saya. Saya kembali bekerja.
Amsal 23:18
Karena masa depan sungguh ada, dan harapanmu tidak akan hilang. 

Melewati naik-turunnya perkeonomian keluarga, semangat saya untuk menyelesaikan kuliah tidak pernah padam. Dengan pertolongan Tuhan, awal tahun 2016 saya kembali kuliah. Akhirnya pada tanggal 22 April 2017 lalu, selesai sudah perjuangan saya.



Kata mereka, orang asuransi itu ngeselin. Ganggu. Bahkan gak banyak yang menjadikan joke menolak telepon dari penjual asuransi. Tapi mereka gak tau, ada berapa kepala yang sedang ditanggung penjual asuransi itu. Entah itu istrinya, orangtuanya, anak-anaknya. Yang pegawai asuransi tau, mereka bekerja secara halal, dan memberikan yang terbaik untuk orang yang mereka kasihi. 

dan saya persembahkan kelulusan saya yang kalau dipikir-pikir tidak mungkin, untuk Tuhan. Karena oleh kehendak-Nya saja saya yang bodoh dan lulus SMA pada tahun 2007 ini bisa lulus kuliah di 2017 :')

untuk mereka yang sering merendahkan penjual asuransi, saya dan adik saya lulus kuliah dari pekerjaan penjual asuransi. And I'm proud of them.






























Share:

Rabu, 05 April 2017

Idealis Musuhan dengan Duit

Beberapa hari lalu saya tes kepribadian di 16personalities.com (dulu udah pernah tes sih, cuma lupa hasilnya apa. tes ulang deh) ternyata hasilnya saya adalah INFP-T.

Dari penjealsannya sih saya dibilang kalo orangnya tuh idealis. Dalem hati saya 
pantes saya gak kaya-kaya
Dulu waktu SMP, guru favorit saya yang mirip kayak Kakashi Hatake di Naruto bilang kalau orang idealis itu susah, musuhan sama duit. Waktu itu saya yang notabene masih bocah, tidak terlalu menggubris hal ini. Tapi entah kenapa kalimat ini lekat dipikiran sampai saat ini.

Minggu lalu saya interview di salah satu perusahaan media sosial yang lumayan di Indonesia. Lalu, saya mendapatkan pertanyaan itu. Pertanyaan yang selama ini selalu membuat saya berpindah-pindah tempat kerja sampai pada saat ini.

"Sabtu ibadah jam berapa?"

Kalau udah sampai pertanyaan itu tentu panjang penjelasannya. Ini menyangkut kepercayaan. Kalau kepercayaan saya sendiri mengatakan untuk mengosongkan hari ketujuh yaitu Sabtu untuk gak berurusan dengan dunia. Dan saya cukup ketat untuk itu dari kecil. Bahkan dari sekolah SD sampai detik ini, saya khususkan memang satu hari itu.

Karena hal ini, saya termasuk shulit bertahan dengan dunia pekerjaan. Padahal maksud dan tujuan diciptakan hari untuk istirahat itu juga untuk kesehatan kita loh. Cuba banyangin kerja terus-terusan tanpa libur. Apa gak legrek?

Bersyukurlah kebanyakan orang yang ngomong sama saya mengerti. Hal ini membuktikan masih ada toleransi beragama di Indonesia. (Awalnya). Lambat laun ketika saya menjalani perkerjaan itu, terpaksa juga saya disuruh masuk hari Sabtu. Hehehehe..dan karena alasan itu juga saya keluar.

Nyesel dengan dengan kepercayaan? Tergantung. Lagi butuh HP baru atau nggak. Hahahaha. Gak deng. Gak boleh gitu. Intinya kalau aja saya, menuruti kemauan perusahaan dari dulu-dulu, pasti saya sudah naik pangkat. Mungkin saat ini sudah di jenjang manager seperti teman-teman saya kebanyakan. Tapi puji Tuhan, walaupun musuhan dengan duit, sampai detik ini kebutuhan saya pas pada waktunya. Dan saya masih percaya hal ini akan terus terjadi. Apalagi saat ini HP saya sedang modyar. Kita liat aja apa yang terjadi setelah ini. Dan ketika saya mendapatkan apa yang saya butuhkan dengan cara yang gak bisa dipikir pake logika, disaat itulah rasanya duit itu berasa gak ada apa-apanya sama pencipta.
Share:

Jumat, 06 Januari 2017

"Furaha Ya Mwaka Mpya" artinya....

Selamat Tahun Baru dalam bahasa Swahili.

Udah 2017 aja. Artinya dalam dua bulan lagi saya ujian compre. Alias sidang. Alias perjuangan 6 tahun ini berakhir pada bulan ini. Sebagian dalam diri saya bersyukur. Sangat bersyukur. Salah satu wishlist saya akhirnya tercoret lagi. Sebagian dalam diri saya panik.

Begitu banyak yang harus dikerjakan dalam dua minggu ini. Begitu banyak pilihan untuk masa depan saya. Kemana saya harus pergi, apa yang harus saya lakukan setelah ini, benar-benar menentukan saya akan bertemu siapa, dan bagaimana saya akhirnya menjadi apa setelah ini.

Selama ini saya sudah pernah kerja di beberapa tempat yang menyenangkan. Kerja di toko dalem mall, penjuall roti, kasir, waiters, penulis, receptionist, admin, event nasional.Kerja di lantai menara gedung tinggi ANZ Tower samping menara Intilland di Jakarta pernah, di Radio Dalam pernah, Pasar Rebo pernah..hanya satu yang membuat saya berbeda dengan teman-teman lain. Saya menjalani hidup saya terbalik dengan mereka. Mereka dengan trek yang benar.

sekolah-kuliah-kerja-menikah-punya anak
kalau saya,
sekolah-kerja-kuliah
dan apakah setelah ini saya akan kembali ke trek yang benar sesuai dengan mereka? atau saya tetap dengan jalur hidup terbalik saya? Waduh bahaya dong kalo yang setelahnya dibalik. Jangan sampai. Menjalani hidup yang terbalik ini tentu saja membuat saya tertinggal dari semuanya. Teman-teman, hampir semua sudah punya anak. Kadang liat foto keluarga mereka ada pertanyaan yang muncul. Apa mereka benar-benar bahagia? jahat ya.
Saya sendiri sebetulnya ingin menikah di umur 23. Kerena ingin bahagia. Tapi sampai sekarang semakin ke sini, semakin saya lihat, pernikahan itu..... mengerikan. Hahaha!
Apakah dengan sudut pandang ini saya akan kembali ke trek yang benar? we'll see


Share: