Minggu, 13 Januari 2019

Dia Dia Dia - part 2

:))))
jadi rajin ya nulis blog. Isinya ngomongin cowo lagi. Ah bodo amat. Toh rasa bukan salah siapa-siapa juga.

Dimulai dari 'dia yang kelima'
hari rabu kemarin saya nonton Keluarga Cemara berdua sama dia. Terus terang, kalo ngobrol langsung sama dia selalu ada topik. Terlepas dari fisik dan apa yang dia punya, orangnya open minded, lembut, dan saya nyambung. Hanya, semesta gak mendukung kita. Orang-orang disekeliling saya gak suka kalo saya sama dia. Waktu nonton itu saya nangis, karena emang filmnya sedih banget (menurut saya). Pulangnya kita jalan bareng sambil bahas film tadi, trus pas saya mo pesen gojek, katanya dia anter aja. Gak nolak sih saya, ya udah malem juga.

Malem minggu kemarin, gantian 'dia yang ketiga' ngajak saya jalan. Gak cuma saya sih, kebetulan yang dia kontak saya, trus yang lain pada nolak. Karena saya tau rasanya makan sendirian itu gak enak, jadi saya ikutlah. Just the two of us. Dalam jarak beberapa hari saya jalan berdua dengan orang kantor :)) w-o-w
biasa aja sih.
Sebenernya saya mau karena kalo sama mereka pasti gak akan awkward. Pasti asik-asik aja. Karena kita nyambung.

Dan apaqah aku baper dengan dia yang ketiga?
Alhamdulillah sih nggak.

cuma tiba-tiba ngantuk gitu di mobilnya pas pulang abis makan. Bener-bener pingin tidur rasanya. Gak tau kenapa. Yaudah saya bilanglah

'Eh gue tidur ya. Abis gue ngantuk banget dah gak tau kenapa.'

trus dia nyaut,

'Kalo lo ngantuk dan pengen tidur itu tandanya lo nyaman sama gue.'

'HAH?'

'Engga, gak jadi.'

'O, untung gue gak denger.'
trus kita ketawa.

Itu doang sih yang terngiang-ngiang. Kayak iya juga sih, gila aja bisa sembarangan tidur di mobil orang yang baru sekali ngajak jalan. Gak mikir kalo dia bisa aja ngapa-ngapain. Walopun emang gak mungkin dia gitu sih.

Tapi akhirnya tetep gak bisa tidur karena dia nyetel musik sengaja dikencengin biar saya gak bisa tidur.
kalo inget semesta juga nolak kita, cukup sedih sih.

Nah harusnya tadi nih, hari ini, saya jalan sama dia yang kedua. Iya dia ngajakin jalan buat ngasih oleh-oleh yang saya minta dia bawain dari Bandung. Tapi sayangnya tante dwi sama elsa datang berkunjung, jadi batal rencana jalan kita.

Anehnya, saya merindukan dia yang keempat.
Sebenernya malem minggu kemarin saya ajak dia nonton. Tapi dia bales kalo gak bisa bulan ini katanya.

Ya saya sih percaya aja.
Kayaknya orang mo ngomong apa saya percaya aja deh :))

kalo toh pada akhirnya ketawan dia boong ya, cukup tau aja.

Cuma nih, setelah saya minta sudut pandang teman saya yang cowo, kata dia kalo dia bener-bener sayang sama cewe, walopun dia bokek, dia akan usahain nyanggupin ajakan nonton dari cewe yang dia suka itu.

Apa iya?

Pas denger itu saya ngerasa kayak gak disayang :))) dan tiba-tiba pingin nangis.
Berasa no hope banget.
Konsultasi lagi sama orang yang lebih tua, Bang Edwin. Kembali disadarkan dengen sudut pandang yang beda. Tapi jangan mengharap dia juga.
how could I?
ya liat aja sihhh

apakah benar, kulit manggis ada ekstraknya?
kita tunggu bulan depan.
Share:

Jumat, 04 Januari 2019

Dia Dia Dia - part 1

Ini merupakan postingan pertama di 2019. Gak nyangka bisa nulis blog di awal tahun, khususnya di bulan Januari.

2019.

Merinding mengingat tahun ini saya bakal berumur 30 tahun.
Gak pernah sebelumnya setua ini. Tiba-tiba mikir kayak 'i should have husband'
Kenapa gak dari dulu mikir gitu malih??
:)))

gak tau ya, pikiran saya adalah semakin cepat kita menikah, semakin lama kita bersama dia.
Yang mana kedengerannya di saya nyeremin.
Tapi waktu bertemu teman saya Yokhe yang lagi liburan sendirian di Malang, saya mengungkapkan pikiran itu dan dia menyanggah abis-abisan.
"Engga dong kak! kalo kita sayang sama dia kan justru maunya bareng terus, maunya cepet-cepet ketemu, gak akan kepikiran gitu. Justru semakin lama sama dia (orang yang akan menjadi pasangan kita setelah menikah) semakin seneng harusnya."

kemudian saya diem.
mikir.
Bener juga.

Harusnya kan gitu. Apa yang salah ya dari saya? Kenapa saya bisa mikir sampe sebegitunya tentang pernikahan dan tentang pasangan hidup?
Saya kayak gak percaya, saya bisa, mencintai dia, sampai selamanya.
Dia.
Ngomong-ngomong soal dia.
Ada banyak dia di sini :))) 

ya karena saya masih single, tapi mau diceritain dari mana yak.

Oke dia yang pertama adalah alasan saya kembali ke kota ini. Namanya Maryo. Betul, dia adalah black henjeng yang saya tulis di sini 10 tahun lalu. Selama itu saya selalu kepikiran untuk balik ke Jakarta supaya bisa deket satu greja lagi sama dia. Bahkan ketika saya sudah punya pacar sekalipun. Pathetic?

Kemudian benar saja tahun lalu saya pindah ke Jakarta seiring dengan masuknya kerja dia yang kedua. Anak kecil kesayangan. Kita putus 13 Oktober 2018. Saya gak bisa lanjut sama dia karena masalah klasik orang Indonesia selain agama yaitu suku. Selain itu juga jarak umur kami 6 tahun. Lebih tua saya. Nyambungnya saya ke dia itu udah paling paling sebenernya. Tapi kita sama-sama yakin gak bisa lanjut.

Nah seiring saya di Jakarta, beberapa kali ketemu dia yang pertama, saya masih mengaguminya, jujur saja. Tapi kemudian, saya menyerah :)))) bukan berarti saya gak pernah berjuang, bukan. Saya pernah  mau  melamar  di kantornya. Kebetulan ada lowongan content  writer waktu itu, tapi.. dia gak kasih. Alasan dia temen kantornya gak bener, gaji gak sesuai, pokoknya gak baik  untuk saya. Tadinya saya tetep ngeyel, sampai akhirnya dia bilang

'Dengerin gue Ca :)'

dan saya pun menyerah. Saya nurut. Dia sempet melemah dengan nambahin,

'tapi kalo lo tetep mo ngelamar gpp gue gak larang'

Saya bales 'Gue dengerin lo yo.'

Dari situ dia sempet rajin liatin IG stories saya. Ntah penasaran akan apa yang bakal saya lakukan setelahnya atau merasa bersalah setelah nolak saya sekantor sama dia.
Gimana pun itu, dia memang lebih cocok sama Putri Indonesia itu sih. Sering gak keliatan bareng lama, tapi baru-baru ini saya liat foto mereka bersama lagi. Saya tau diri.

Dan saya terjebak di Jakarta.

Bersama dia yang pertama, dia yang kedua, dia yang ketiga yang membuat saya menulis beberapa postingan sebelum ini, dan dia yang keempat.
Iya dia yang keempat.
Dia adalah seseorang yang dijodohin tante ke saya.

Dulu saya pikir perjodohan itu konyol :))) dan yang ngikutin itu memalukan.
Sebenernya ada dua orang yang sedang di jodohin sama saya, satu lagi dijodohin rekan kantor. Mungkin kita bisa sebut dia yang kelima?

Tapi.... dia yang keempat ini beda. Entah kenapa dia terasa pas.
Dia suka baca buku, dia IT, di facebooknya ada puisi di notesnya, dia introvert tapi lucu, dia jago nyanyi dan jago masak. Gak sulit untuk jatuh cinta sama dia. Dia begitu apa adanya gak ditutup-tutupin. Kecuali soal hati.

Walaupun orangtua kita, keluarga kita sedeket itu, dia selucu itu, tapi gesturnya yang mengatakan dia ingin mencoba mendekati saya tapi saya gak bisa masuk ke hatinya.

Hal ini membuat saya takut. Saya takut kalau suatu saat misalnya kita menikah, dia gak bener-bener bisa cinta saya. Mungkin saya mikirnya kejauhan, tapi kerasanya begitu.
Menurut kamu?
Share:

Sabtu, 22 Desember 2018

White Shirt and Couples Trouble

Walau udah 30 hari dari awal nulis tentang dia di sini, saya ternyata masih banyak gagalnya.

Kadang berhasil untuk bersikap biasa aja di depan dia, bahkan ngejekin dia supaya kesannya dia gak masuk itungan saya di depan anak-anak.

Kadang cara itu berhasil untuk ngapus semua rasa, seringnya gagal.

Sebenernya hampir... hampir...punah semua rasa ini, sampe akhirnya dia pake baju putih waktu acara year end dinner kantor.

Saya gak pernah liat dia pake baju putih polos apalagi kemeja karena bukan dia banget. Dia seringnya pake warna item, atau warna-warna lain dengan corak gelap dan casual. Sedangkan kmaren itu  diwajibkan semua karyawan pake baju putih+jeans, dan dia pake kemeja putih.

and
can't 
control 
my eyes.


Dia pasti nyadar si diliatin saya mulu. Bodo amatlah. Abis ya gitu. Emang jadi ningkat gitu kegantengannya tapi ogah banget saya ngakuin hal ini di depan dia. Hih! gak dibilang ganteng aja dia bisa kege-eran, apalagi kalo dibilang gitu.

hemmm sebenernya sih dia ada kasus beberapa waktu lalu sama temen saya Rully, yang sebenarnya ngebelain Echy, dan Debby yang mau belain Rully juga ikutan kena semprot sama dia.

Masalahnya menurut mereka sepele, tapi emang saya udah ngira dari awal, becandaan sepatu itu gak sepele untuk dia. Makanya, saya pernah mo injek sepatu baru dia, saya injek, tapi sebelum saya injek, sepatu saya saya copot (kejadiannya di sofa item waktu itu) Karena saya yakin banget kalo saya injek pake sepatu juga, dia gak suka.
itu pertama kali saya injek sepatunya. 
Tapi dia gak marah waktu itu, karena saya copot sepatu.


nah yang kemarin ini......

Saya salah karena gak tau harus belain yang mana. Kan bego. Harusnya jelaslah belain Rully. Ini malah gak bisa speak up kayak Debby.

Itu kebodohan pertama, kebodohan yang kedua adalah, acara year end dinner kantor setelah kejadian itu. 

Berarti, saya masih bisa terhipnotis gitu waktu dia pake baju putih, meskipun dia udah nyakitin temen-temen saya. Kan gila ya saya.


Saya merasa seperti mengkhianati temen dengan tetep suka sama dia.
Padahal itu terlihat jelas loh dia keluar sisi kasarnya. Dia sampe noyor Rully. Lha kok yha gitu saya masih sukaaaaa liat dia pake baju putih.

dia cocok banget pake kemeja putih.

pusing.


kudu piye iki jal?

dia ada diantara orang-orang dalam foto di bawah ini. Trus di foto ini lagi gak pake kacamata. Udah komplit.



Pertama kali liat dia gak pake kacamata itu dalem lift, pulang nonton first man, waktu ke parkiran motor pas dia mau nganterin saya pulang. Itu saya noleh ke muka dia di dalem lift tuh langsung panas muka. Untungnya malem ya, jadi gak kliatan kalo ngeblush.

anjer juga kenapa bisa ngeblush ngeliatin dia gak pake kacamata? huhu.

tolongin dong.

Oiya kita sempet loh yang seminggu bales-balesan dm Instagram, tapi sekarang udah gak lagi, bahkan kesannya dia kayak ngejauh. Apa karna yang kasus Rully itu?

Eh! OIYA pas kita dm-dman, nah ternyata, saya pancing untuk dia cerita soal ceweknya (karena denger desas desus kalo ternyata dia udah punya cewek) dan dia kirim videonya.

So, he is taken.
But why he is acting like he is not? and why i still like him even though i know he is taken?

this is so not meeeeeh.

Nanya di sini sih kayak nanya sama rumput yang bergoyang dan angin yang berhembus. Ya paling gak saya bisa nulislah sebagai pelarian saya. Karena saya gak mungkin cerita tentang keanehan saya ini ke temen-temen.

terimakasih blogger. Selamat hari blogger sedunia! (salaaahh udah lewat!)


oke. cukup sekian. ini saya ngetik ini jam setengah dua pagi ya, dikarena pikiran gak bisa dishut down. setelah nulis di sini semoga bisa lebih tenang.
aminnnn.



haaaah.
Share:

Selasa, 27 November 2018

Detox Sosmed

Saya bukan tipe orang yang mau sok-sokkan ngikutin tren ini itu. Tapi tanggal 8 November kemarin, saya terpaakkksaaaa deactivate Instagram (lagi tren nih) plus Twitter karena saya sakit perut (kali ini bukan karena labil)

Iya, gak salah baca kok.

tanggal 8 November, saya mo mati jam 2 subuh karena sakit perut.

Yha begitulah tubuh saya ini ringkih: pericardium tipis, ada dua tumor di dada kanan, darah rendah, kantong kosong, mata panda, jomblo lagi. (maaf yang terakhir curhat) yha pokoknya gak heran kalo penyakit aneh lainnya muncul gitu. Cuma tiap saya berasa kayak sekarat, masih ada aja yang saya tawar ke Tuhan.

Kayak tanggal 8 November kemarin..
ceritanya saya dan Melisa (kiriko) nginep di rumah Kak Nita. Malemnya sekitar jam 7 suster yang kerja di situ pingsan.

saya dan melisa panik bawa ke RS karena posisinya Kak Nita & Kak Jerro lagi di Bali, jadi kita yang bantuin di rumah. Chava, anak Kak Nita nomor dua nangis gak mau berenti dan gak mau tidur. Melisa di RS jaga suster, saya di rumah mau buat Chava tidur.

Semua itu baru selesai setelah akhirnya, Melisa dan suster pulang jam 11. Dan saya baru bisa makan malam sama Melisa. Makan malam kita adalah mangga. Abis makan, trus tidur.

Lalu bergejolaklah perut saya tiba-tiba jam 2 subuh. Kayak mo diare, tapi kayak bareng sama sembelit. Jadi diare tapi gak bisa keluar. Perut saakitttnya kayak ada kembang api di dalem meledak-ledak. Itu saya sampe keringet dingin netes kayak air, terus saking gak kuatnya nahan sakit perut bangunin Melisa. Keluar dari toilet itu saya merayap. Asli sakit banget.

Melisa bangun buatin aer anget, gak mempan. Saya untuk nelen aja gak bisa saking sakitnya perut. Akhirnya dia buat air campur carchoal, saya paksain minum satu teguk, makin kembang api dalem perut, saya gak kuat akhirnya saya mikir apa ke UGD aja? tapi tadi abis nganterin orang ke UGD masa sekarang saya yang dibawa? Terus saya mulai komunikasi sama Tuhan.

Tuhan perut saya sakit banget nih, udah gak kuat. Saya harus gimana? terus kenapa saya kayak gini? salah saya apa sampe saya pantes sakitnya kayak gini?

abis ngomong gitu dalem hati, saya buka mata, yang pertama kali saya liat: hape.

Oh, karena ini?

terus saya flashback.

Oiya sih, kebanyakan kayaknya main hape udah lupa baca Alkitab gitu-gitu dibandingin dengan saya dua tahun lalu, tahun ini malah mundur.

Dalam hati akhirnya buat kesepakatan. Oke Tuhan, saya gak main sosmed seminggu.

Terserah mau percaya apa gak, perut saya makin sakit😂

Oke, satu bulan. Satu bulan saya janji gak main instagram dan twitter. Karena dua itu yang paling banyak menyita waktu saya.

Langsung dong saya seketika itu juga saya mencret (di toilet untungnya bukan di celana) (eww jangan dibayangin) tapi beneran langsung kebuka.

Besoknya saya gak ngantor, karena bolak balik ke belakang ada kali delapan kali.

Semua orang yang saya ceritain kayak gak percaya saya deactivate ig sementara gara-gara nazar saya itu. Mereka mungkin mikirnya kek ngapaainnn heloooww lo cuma masuk angin, lebay amat

Gak sih yang saya rasain beda sama masuk angin. Iya emang bener itu bisa jadi karena mangga yang saya makan tengah malem tanpa makan nasi dulu, atau Indomie yang saya makan waktu sore, tapi sakit perut yang saya rasain beda. Malem itu bener-bener rasanya mau mati. Saya tetep percaya sih itu jalan-Nya buat gampar saya. Lagian gak ada ruginya ini deactivate sosmed. Sekalianlah detox.

Nah sekarang udah tanggal 27 November. Kira-kira seminggu lagi berakhir yeay!!
saya bangga sama diri saya yang bisa megang janji.

Di satu sisi dapet banyak manfaat sih selama detox ini. Manfaatnya apa? nanti dibahas terpisah aja ya.
Sekarang segini dulu~
Mo bobo.

Good night,
Good readers❤️

Share:

Senin, 26 November 2018

Minggu, 25 November 2018

11 Fakta yang Terjadi Terhadap ❤️ Saya Akhir-akhir Ini

oke, karena tiga postingan sebelumnya (tiga? cuma ada dua gitu. Iya ada satu yang saya apus) Jadi dua tulisan saya sebelum postingan ini mulai berisi tentang dia, dan saya merasa perlu membuat penjelasan. 

Siapakah dia? kenapa ada dia diantara dia-dia yang pernah saya tulis di sini?
Gak mau mengulang kesalahan yang sama seperti dulu (ngapus blog dan Tumblr karena isinya udah penuh ngomongin 1 nama). Saya akan belajar dari kesalahan. Untuk itu postingan ini akan mengklarifikasi semuanya termasuk fakta-fakta yang dibalik kejadian ini.


1. Jadi saya udah gak sama si Madun bocah kesayangan. Kita memustuskan untuk pisah ditanggal 13 Oktober kemaren, secara baik-baik kok, dan kita masih kontekan as a friend. Alasan putus bukan karena kita gak cocok, tapi karena ternyata kita gak mungkin bersama. Udah tau gitu kok lo dulu jadian Malih? kalo kata Coldplay 'if we never try we never know'

2. Di kantor yang baru ini, saya gak berharap nemu seseorang yang menarik, apalagi bisa dijadikan lawan bicara yang seimbang. Lalu tiba-tiba dia muncul. Dia yang selalu saya bicarakan belakangan ini di tiga blog post terakhir saya.

3. Awal dia menyapa saya adalah membisikan kata-kata di telinga saya disaat saya berdiri di lorong depan kelas. Sekarang saja saya sudah lupa waku itu dia bisikin apa, tapi yang jelas, waktu dia ngomong gitu, alarm dari diri saya langsung muncul menyebutkan kalo dia playboy. Jangan dekat-dekat. Analisanya sih simpel, dia gak mungkin seberani itu approach cewe kalo gak udah 'sering'. Nah jadi saya bener-bener biasa aja sama dia.

4. Saya denger ost RO-peaceful forest, prontera, dan banyak lagu RO dari laptopnya. Dalem hati langsung berujar 'Oh Shit. Dia main RO. Tahan Erica, jangan ajak ngomong.'

5. Pertahanan diri gagal waktu temen-temen mulai  ngajak dia ngobrol dan posisinya saya lagi duduk di depan dia. Saya nanya dia main RO, dan ternyata benar. Langka loh 2018 nemu angkatan lama. Saya sih percaya hobby yang sejenis punya jiwa yang sama.

6. Musik yang kita dengerin sejenis :') udah pasrah lah ya apa yang terjadi terjadilah.

7. Dia suka kucing. Walaupun pas cerita dia bilang kucing itu aneh, tapi itu tandanya dia suka. Karena dia biarin kucing itu nyakar tangannya. Gak bisa gak suka sih sama orang yang sayang hewan.

8. Kok bisa secepat itu suka sama orang? kan baru putus? Saya sempet mikir gini dulu 'What if, i found another you in someone else?' dan itu kejadian sekarang. Dia mirip. Cara mereka berpikir dan menghina saya tua :))
bahkan dia sempat mengatakan 1 kalimat yang sama persis kek si Madun pernah bilang 'Kok lo keriput dah?'
saya pikir gak ada lagi yang berani ngomong sefrontal dan setega itu :)) biasanya yang lain ngatain juga. tapi terselubung. Aneh deh dihina kok saya senang? rasanya nyaman ada yang sejujur itu. Jujur kacang ijo #yhaa

9. Tapi, temen kantor saya pada gak setuju. Sampe temen saya yang bernama Debrina Mercury membuat poin-poin penting gimana cara move on dari si dia ini sebelum terlalu jauh.



10. Saya akhirnya mengikuti poin-poin tersebut dan akhirnya sekarang udah bisa biasa aja sih. Dan semoga akan seperti ini aja seterusnya.

11. Kenapa saya tulis di sini semua yang saya rasain secara detail? gak kayak saya biasanya ya? Sebenernya saya udah mulai rem untuk gak nulis ala-ala anak SMA gini sih. Tapi belakangan ini hasrat nulis saya udah mulai nurun. Mungkin karena saya jarang nulis. Maka dari itu saya hidupkan kembali nulis setiap saat. Tapi yang ada malah cheesy gini. Ya abis tiap nulis bawaannya saya pingin jujur.

Sebenernya ya, sama si Madun aja gak mungkin. Apalagi sama dia. Kalo mo dipikir pake logika ya, saya dan dia jaraknya juga jauh, 4 tahun. Tuaan saya. Belum lagi kita beda agama. Sedangkan saya dari dulu belum pernah sama yang beda :)))
males aja, males mencocokkan. Padahal orang lain ada yang berhasil aja gitu, mungkin mereka yang total ya saling sayangnya. Kalau saya udah kebayang bakal cuma saya yang total dan liriknya Coldplay gak berlaku lagi kali ini.


Apa dia juga mempertimbangkan hal yang sama?
 :)))) gak sih keknya. Saya aja yang mikirnya kejauhan.

Ya ini bukannya buat saya sedih sih, malah terpacu untuk bikin karya, untuk bangkit, dan membuktikan kalau saya pantas untuk dimiliki. Nantinya, oleh jodoh saya. *tatapan nunduk sambil senyum*
ihirrr.
aphasih.
Oke sekian dulu 11 Fakta yang Terjadi Terhadap ❤️ Saya Akhir-akhir Ini. Semoga dia gak pernah baca isi blog ini. Aminnn









***bonus fakta: petama kali nulis blog sepanjang ini pake hape

Share:

Kamis, 22 November 2018