Selasa, 27 November 2018

Detox Sosmed

Saya bukan tipe orang yang mau sok-sokkan ngikutin tren ini itu. Tapi tanggal 8 November kemarin, saya terpaakkksaaaa deactivate Instagram (lagi tren nih) plus Twitter karena saya sakit perut (kali ini bukan karena labil)

Iya, gak salah baca kok.

tanggal 8 November, saya mo mati jam 2 subuh karena sakit perut.

Yha begitulah tubuh saya ini ringkih: pericardium tipis, ada dua tumor di dada kanan, darah rendah, kantong kosong, mata panda, jomblo lagi. (maaf yang terakhir curhat) yha pokoknya gak heran kalo penyakit aneh lainnya muncul gitu. Cuma tiap saya berasa kayak sekarat, masih ada aja yang saya tawar ke Tuhan.

Kayak tanggal 8 November kemarin..
ceritanya saya dan Melisa (kiriko) nginep di rumah Kak Nita. Malemnya sekitar jam 7 suster yang kerja di situ pingsan.

saya dan melisa panik bawa ke RS karena posisinya Kak Nita & Kak Jerro lagi di Bali, jadi kita yang bantuin di rumah. Chava, anak Kak Nita nomor dua nangis gak mau berenti dan gak mau tidur. Melisa di RS jaga suster, saya di rumah mau buat Chava tidur.

Semua itu baru selesai setelah akhirnya, Melisa dan suster pulang jam 11. Dan saya baru bisa makan malam sama Melisa. Makan malam kita adalah mangga. Abis makan, trus tidur.

Lalu bergejolaklah perut saya tiba-tiba jam 2 subuh. Kayak mo diare, tapi kayak bareng sama sembelit. Jadi diare tapi gak bisa keluar. Perut saakitttnya kayak ada kembang api di dalem meledak-ledak. Itu saya sampe keringet dingin netes kayak air, terus saking gak kuatnya nahan sakit perut bangunin Melisa. Keluar dari toilet itu saya merayap. Asli sakit banget.

Melisa bangun buatin aer anget, gak mempan. Saya untuk nelen aja gak bisa saking sakitnya perut. Akhirnya dia buat air campur carchoal, saya paksain minum satu teguk, makin kembang api dalem perut, saya gak kuat akhirnya saya mikir apa ke UGD aja? tapi tadi abis nganterin orang ke UGD masa sekarang saya yang dibawa? Terus saya mulai komunikasi sama Tuhan.

Tuhan perut saya sakit banget nih, udah gak kuat. Saya harus gimana? terus kenapa saya kayak gini? salah saya apa sampe saya pantes sakitnya kayak gini?

abis ngomong gitu dalem hati, saya buka mata, yang pertama kali saya liat: hape.

Oh, karena ini?

terus saya flashback.

Oiya sih, kebanyakan kayaknya main hape udah lupa baca Alkitab gitu-gitu dibandingin dengan saya dua tahun lalu, tahun ini malah mundur.

Dalam hati akhirnya buat kesepakatan. Oke Tuhan, saya gak main sosmed seminggu.

Terserah mau percaya apa gak, perut saya makin sakit😂

Oke, satu bulan. Satu bulan saya janji gak main instagram dan twitter. Karena dua itu yang paling banyak menyita waktu saya.

Langsung dong saya seketika itu juga saya mencret (di toilet untungnya bukan di celana) (eww jangan dibayangin) tapi beneran langsung kebuka.

Besoknya saya gak ngantor, karena bolak balik ke belakang ada kali delapan kali.

Semua orang yang saya ceritain kayak gak percaya saya deactivate ig sementara gara-gara nazar saya itu. Mereka mungkin mikirnya kek ngapaainnn heloooww lo cuma masuk angin, lebay amat

Gak sih yang saya rasain beda sama masuk angin. Iya emang bener itu bisa jadi karena mangga yang saya makan tengah malem tanpa makan nasi dulu, atau Indomie yang saya makan waktu sore, tapi sakit perut yang saya rasain beda. Malem itu bener-bener rasanya mau mati. Saya tetep percaya sih itu jalan-Nya buat gampar saya. Lagian gak ada ruginya ini deactivate sosmed. Sekalianlah detox.

Nah sekarang udah tanggal 27 November. Kira-kira seminggu lagi berakhir yeay!!
saya bangga sama diri saya yang bisa megang janji.

Di satu sisi dapet banyak manfaat sih selama detox ini. Manfaatnya apa? nanti dibahas terpisah aja ya.
Sekarang segini dulu~
Mo bobo.

Good night,
Good readers❤️

Share:

0 komentar: