Sabtu, 22 Desember 2018

White Shirt and Couples Trouble

Walau udah 30 hari dari awal nulis tentang dia di sini, saya ternyata masih banyak gagalnya.

Kadang berhasil untuk bersikap biasa aja di depan dia, bahkan ngejekin dia supaya kesannya dia gak masuk itungan saya di depan anak-anak.

Kadang cara itu berhasil untuk ngapus semua rasa, seringnya gagal.

Sebenernya hampir... hampir...punah semua rasa ini, sampe akhirnya dia pake baju putih waktu acara year end dinner kantor.

Saya gak pernah liat dia pake baju putih polos apalagi kemeja karena bukan dia banget. Dia seringnya pake warna item, atau warna-warna lain dengan corak gelap dan casual. Sedangkan kmaren itu  diwajibkan semua karyawan pake baju putih+jeans, dan dia pake kemeja putih.

and
can't 
control 
my eyes.


Dia pasti nyadar si diliatin saya mulu. Bodo amatlah. Abis ya gitu. Emang jadi ningkat gitu kegantengannya tapi ogah banget saya ngakuin hal ini di depan dia. Hih! gak dibilang ganteng aja dia bisa kege-eran, apalagi kalo dibilang gitu.

hemmm sebenernya sih dia ada kasus beberapa waktu lalu sama temen saya Rully, yang sebenarnya ngebelain Echy, dan Debby yang mau belain Rully juga ikutan kena semprot sama dia.

Masalahnya menurut mereka sepele, tapi emang saya udah ngira dari awal, becandaan sepatu itu gak sepele untuk dia. Makanya, saya pernah mo injek sepatu baru dia, saya injek, tapi sebelum saya injek, sepatu saya saya copot (kejadiannya di sofa item waktu itu) Karena saya yakin banget kalo saya injek pake sepatu juga, dia gak suka.
itu pertama kali saya injek sepatunya. 
Tapi dia gak marah waktu itu, karena saya copot sepatu.


nah yang kemarin ini......

Saya salah karena gak tau harus belain yang mana. Kan bego. Harusnya jelaslah belain Rully. Ini malah gak bisa speak up kayak Debby.

Itu kebodohan pertama, kebodohan yang kedua adalah, acara year end dinner kantor setelah kejadian itu. 

Berarti, saya masih bisa terhipnotis gitu waktu dia pake baju putih, meskipun dia udah nyakitin temen-temen saya. Kan gila ya saya.


Saya merasa seperti mengkhianati temen dengan tetep suka sama dia.
Padahal itu terlihat jelas loh dia keluar sisi kasarnya. Dia sampe noyor Rully. Lha kok yha gitu saya masih sukaaaaa liat dia pake baju putih.

dia cocok banget pake kemeja putih.

pusing.


kudu piye iki jal?

dia ada diantara orang-orang dalam foto di bawah ini. Trus di foto ini lagi gak pake kacamata. Udah komplit.



Pertama kali liat dia gak pake kacamata itu dalem lift, pulang nonton first man, waktu ke parkiran motor pas dia mau nganterin saya pulang. Itu saya noleh ke muka dia di dalem lift tuh langsung panas muka. Untungnya malem ya, jadi gak kliatan kalo ngeblush.

anjer juga kenapa bisa ngeblush ngeliatin dia gak pake kacamata? huhu.

tolongin dong.

Oiya kita sempet loh yang seminggu bales-balesan dm Instagram, tapi sekarang udah gak lagi, bahkan kesannya dia kayak ngejauh. Apa karna yang kasus Rully itu?

Eh! OIYA pas kita dm-dman, nah ternyata, saya pancing untuk dia cerita soal ceweknya (karena denger desas desus kalo ternyata dia udah punya cewek) dan dia kirim videonya.

So, he is taken.
But why he is acting like he is not? and why i still like him even though i know he is taken?

this is so not meeeeeh.

Nanya di sini sih kayak nanya sama rumput yang bergoyang dan angin yang berhembus. Ya paling gak saya bisa nulislah sebagai pelarian saya. Karena saya gak mungkin cerita tentang keanehan saya ini ke temen-temen.

terimakasih blogger. Selamat hari blogger sedunia! (salaaahh udah lewat!)


oke. cukup sekian. ini saya ngetik ini jam setengah dua pagi ya, dikarena pikiran gak bisa dishut down. setelah nulis di sini semoga bisa lebih tenang.
aminnnn.



haaaah.
Share:

Selasa, 27 November 2018

Detox Sosmed

Saya bukan tipe orang yang mau sok-sokkan ngikutin tren ini itu. Tapi tanggal 8 November kemarin, saya terpaakkksaaaa deactivate Instagram (lagi tren nih) plus Twitter karena saya sakit perut (kali ini bukan karena labil)

Iya, gak salah baca kok.

tanggal 8 November, saya mo mati jam 2 subuh karena sakit perut.

Yha begitulah tubuh saya ini ringkih: pericardium tipis, ada dua tumor di dada kanan, darah rendah, kantong kosong, mata panda, jomblo lagi. (maaf yang terakhir curhat) yha pokoknya gak heran kalo penyakit aneh lainnya muncul gitu. Cuma tiap saya berasa kayak sekarat, masih ada aja yang saya tawar ke Tuhan.

Kayak tanggal 8 November kemarin..
ceritanya saya dan Melisa (kiriko) nginep di rumah Kak Nita. Malemnya sekitar jam 7 suster yang kerja di situ pingsan.

saya dan melisa panik bawa ke RS karena posisinya Kak Nita & Kak Jerro lagi di Bali, jadi kita yang bantuin di rumah. Chava, anak Kak Nita nomor dua nangis gak mau berenti dan gak mau tidur. Melisa di RS jaga suster, saya di rumah mau buat Chava tidur.

Semua itu baru selesai setelah akhirnya, Melisa dan suster pulang jam 11. Dan saya baru bisa makan malam sama Melisa. Makan malam kita adalah mangga. Abis makan, trus tidur.

Lalu bergejolaklah perut saya tiba-tiba jam 2 subuh. Kayak mo diare, tapi kayak bareng sama sembelit. Jadi diare tapi gak bisa keluar. Perut saakitttnya kayak ada kembang api di dalem meledak-ledak. Itu saya sampe keringet dingin netes kayak air, terus saking gak kuatnya nahan sakit perut bangunin Melisa. Keluar dari toilet itu saya merayap. Asli sakit banget.

Melisa bangun buatin aer anget, gak mempan. Saya untuk nelen aja gak bisa saking sakitnya perut. Akhirnya dia buat air campur carchoal, saya paksain minum satu teguk, makin kembang api dalem perut, saya gak kuat akhirnya saya mikir apa ke UGD aja? tapi tadi abis nganterin orang ke UGD masa sekarang saya yang dibawa? Terus saya mulai komunikasi sama Tuhan.

Tuhan perut saya sakit banget nih, udah gak kuat. Saya harus gimana? terus kenapa saya kayak gini? salah saya apa sampe saya pantes sakitnya kayak gini?

abis ngomong gitu dalem hati, saya buka mata, yang pertama kali saya liat: hape.

Oh, karena ini?

terus saya flashback.

Oiya sih, kebanyakan kayaknya main hape udah lupa baca Alkitab gitu-gitu dibandingin dengan saya dua tahun lalu, tahun ini malah mundur.

Dalam hati akhirnya buat kesepakatan. Oke Tuhan, saya gak main sosmed seminggu.

Terserah mau percaya apa gak, perut saya makin sakit😂

Oke, satu bulan. Satu bulan saya janji gak main instagram dan twitter. Karena dua itu yang paling banyak menyita waktu saya.

Langsung dong saya seketika itu juga saya mencret (di toilet untungnya bukan di celana) (eww jangan dibayangin) tapi beneran langsung kebuka.

Besoknya saya gak ngantor, karena bolak balik ke belakang ada kali delapan kali.

Semua orang yang saya ceritain kayak gak percaya saya deactivate ig sementara gara-gara nazar saya itu. Mereka mungkin mikirnya kek ngapaainnn heloooww lo cuma masuk angin, lebay amat

Gak sih yang saya rasain beda sama masuk angin. Iya emang bener itu bisa jadi karena mangga yang saya makan tengah malem tanpa makan nasi dulu, atau Indomie yang saya makan waktu sore, tapi sakit perut yang saya rasain beda. Malem itu bener-bener rasanya mau mati. Saya tetep percaya sih itu jalan-Nya buat gampar saya. Lagian gak ada ruginya ini deactivate sosmed. Sekalianlah detox.

Nah sekarang udah tanggal 27 November. Kira-kira seminggu lagi berakhir yeay!!
saya bangga sama diri saya yang bisa megang janji.

Di satu sisi dapet banyak manfaat sih selama detox ini. Manfaatnya apa? nanti dibahas terpisah aja ya.
Sekarang segini dulu~
Mo bobo.

Good night,
Good readers❤️

Share:

Senin, 26 November 2018

Minggu, 25 November 2018

11 Fakta yang Terjadi Terhadap ❤️ Saya Akhir-akhir Ini

oke, karena tiga postingan sebelumnya (tiga? cuma ada dua gitu. Iya ada satu yang saya apus) Jadi dua tulisan saya sebelum postingan ini mulai berisi tentang dia, dan saya merasa perlu membuat penjelasan. 

Siapakah dia? kenapa ada dia diantara dia-dia yang pernah saya tulis di sini?
Gak mau mengulang kesalahan yang sama seperti dulu (ngapus blog dan Tumblr karena isinya udah penuh ngomongin 1 nama). Saya akan belajar dari kesalahan. Untuk itu postingan ini akan mengklarifikasi semuanya termasuk fakta-fakta yang dibalik kejadian ini.


1. Jadi saya udah gak sama si Madun bocah kesayangan. Kita memustuskan untuk pisah ditanggal 13 Oktober kemaren, secara baik-baik kok, dan kita masih kontekan as a friend. Alasan putus bukan karena kita gak cocok, tapi karena ternyata kita gak mungkin bersama. Udah tau gitu kok lo dulu jadian Malih? kalo kata Coldplay 'if we never try we never know'

2. Di kantor yang baru ini, saya gak berharap nemu seseorang yang menarik, apalagi bisa dijadikan lawan bicara yang seimbang. Lalu tiba-tiba dia muncul. Dia yang selalu saya bicarakan belakangan ini di tiga blog post terakhir saya.

3. Awal dia menyapa saya adalah membisikan kata-kata di telinga saya disaat saya berdiri di lorong depan kelas. Sekarang saja saya sudah lupa waku itu dia bisikin apa, tapi yang jelas, waktu dia ngomong gitu, alarm dari diri saya langsung muncul menyebutkan kalo dia playboy. Jangan dekat-dekat. Analisanya sih simpel, dia gak mungkin seberani itu approach cewe kalo gak udah 'sering'. Nah jadi saya bener-bener biasa aja sama dia.

4. Saya denger ost RO-peaceful forest, prontera, dan banyak lagu RO dari laptopnya. Dalem hati langsung berujar 'Oh Shit. Dia main RO. Tahan Erica, jangan ajak ngomong.'

5. Pertahanan diri gagal waktu temen-temen mulai  ngajak dia ngobrol dan posisinya saya lagi duduk di depan dia. Saya nanya dia main RO, dan ternyata benar. Langka loh 2018 nemu angkatan lama. Saya sih percaya hobby yang sejenis punya jiwa yang sama.

6. Musik yang kita dengerin sejenis :') udah pasrah lah ya apa yang terjadi terjadilah.

7. Dia suka kucing. Walaupun pas cerita dia bilang kucing itu aneh, tapi itu tandanya dia suka. Karena dia biarin kucing itu nyakar tangannya. Gak bisa gak suka sih sama orang yang sayang hewan.

8. Kok bisa secepat itu suka sama orang? kan baru putus? Saya sempet mikir gini dulu 'What if, i found another you in someone else?' dan itu kejadian sekarang. Dia mirip. Cara mereka berpikir dan menghina saya tua :))
bahkan dia sempat mengatakan 1 kalimat yang sama persis kek si Madun pernah bilang 'Kok lo keriput dah?'
saya pikir gak ada lagi yang berani ngomong sefrontal dan setega itu :)) biasanya yang lain ngatain juga. tapi terselubung. Aneh deh dihina kok saya senang? rasanya nyaman ada yang sejujur itu. Jujur kacang ijo #yhaa

9. Tapi, temen kantor saya pada gak setuju. Sampe temen saya yang bernama Debrina Mercury membuat poin-poin penting gimana cara move on dari si dia ini sebelum terlalu jauh.



10. Saya akhirnya mengikuti poin-poin tersebut dan akhirnya sekarang udah bisa biasa aja sih. Dan semoga akan seperti ini aja seterusnya.

11. Kenapa saya tulis di sini semua yang saya rasain secara detail? gak kayak saya biasanya ya? Sebenernya saya udah mulai rem untuk gak nulis ala-ala anak SMA gini sih. Tapi belakangan ini hasrat nulis saya udah mulai nurun. Mungkin karena saya jarang nulis. Maka dari itu saya hidupkan kembali nulis setiap saat. Tapi yang ada malah cheesy gini. Ya abis tiap nulis bawaannya saya pingin jujur.

Sebenernya ya, sama si Madun aja gak mungkin. Apalagi sama dia. Kalo mo dipikir pake logika ya, saya dan dia jaraknya juga jauh, 4 tahun. Tuaan saya. Belum lagi kita beda agama. Sedangkan saya dari dulu belum pernah sama yang beda :)))
males aja, males mencocokkan. Padahal orang lain ada yang berhasil aja gitu, mungkin mereka yang total ya saling sayangnya. Kalau saya udah kebayang bakal cuma saya yang total dan liriknya Coldplay gak berlaku lagi kali ini.


Apa dia juga mempertimbangkan hal yang sama?
 :)))) gak sih keknya. Saya aja yang mikirnya kejauhan.

Ya ini bukannya buat saya sedih sih, malah terpacu untuk bikin karya, untuk bangkit, dan membuktikan kalau saya pantas untuk dimiliki. Nantinya, oleh jodoh saya. *tatapan nunduk sambil senyum*
ihirrr.
aphasih.
Oke sekian dulu 11 Fakta yang Terjadi Terhadap ❤️ Saya Akhir-akhir Ini. Semoga dia gak pernah baca isi blog ini. Aminnn









***bonus fakta: petama kali nulis blog sepanjang ini pake hape

Share:

Kamis, 22 November 2018

Selasa, 13 November 2018

Too Dangerous to Fall

akhirnya ku biarkan memori itu menari dipikiran ku.

memori tentang dia yang memberi tahu rahasia-rahasia kecilnya.
salah satunya adalah cerita kalau dirinya pernah cek persyaratan astrounot dan standar nilai matematika yang tinggi membuatnya menyerah

atau saat ia mengumpat tentang umurku
itu memang bukan rahasia, itu menjengkelkan, tapi kenapa aku suka?

atau tentang film yang kita bicarakan

aku paling benci bau rokok. tapi saat tangannya di sampingku dan bau itu tercium, malah aku senang.
ada yang salah di otakku. cuma dia yang bisa buat begitu.

aku ulang berkali-kali
semua terekam dan membuat hatiku hangat

tentang luka ditangan kanan yang ia dapat dari kucingnya
tentang lagu yang kita putar

taukah dia setiap pagi wajahnya yang ada di saat aku bangun?

aku. jatuh.
lagi?

kali ini ku pastikan dia tidak tahu. tidak seperti aku biasanya, huh? :))

ku biarkan jatuh, karena waktu akan menghapus rasa yang sia-sia ini.

tapi kupastikan dia tidak mengantarku pulang, untuk yang ketiga kalinya.

Share:

Kamis, 30 Agustus 2018

Usang

Hari ini Jakarta sedang panas-panasnya. Gak nyangka bakal nulis keluhan tentang Jakarta lagi. Memang sih udah jadi impian dari dulu untuk balik lagi tinggal di kota ini, kirain semua impian saya gak bisa terkabul. Kayak memilikimu contohnya. Tapi ternyata di sinilah saya. Mengeluh tentang panasnya Jakarta, lelah karena peperangan di dalam commuter line gerbong wanita. Kenapa saya sebut peperangan? karena memang seperti sedang perang!

Ah..gerbong wanita.

kalau naik kreta di bukan jam orang berangkat kerja atau pun sebaliknya, cummuter line atau kereta listrik akan terasa seperti di luar negri. Tapi, kalau di jam kerja, semua orang di dalam gerbong akan terlihat seperti ikan pindang. Maka dari itu saya memilih gerbong wanita agar tidak berdempetan dengan lelaki. Tapi ternyata yang berpikir sama dengan saya tentu banyak pula. Jadilah gerbong wanita lebih mengerikan penuhnya daripada gerbong biasa. Saya sempat berpikir apa ada yang pernah kehabisan nafas dalam situasi seperti ini.

Yah memang kalau dipikir-pikir, Jakarta sudah tua, sudah usang, sama seperti saya.

Akhirnya baru ini terasa dalam diri. Kalau memang saya sudah tidak muda lagi. Langit Jakarta kini sering berwarna abu-abu seperti enggan ceria. Yang belakangan saya tau ternyata itu polusi. Dulu katakanlah tahun 1999. Belum ada polusi semengerikan seperti sekarang.

Sama saya juga penuh polusi. Semakin dewasa semakin banyak khawatir yang menjadi polusi dalam diri. Sehingga sulit untuk ceria seperti langit berwarna biru putih.

Kalau dilihat Jakarta juga semakin sendirian. Walau orang bertambah, tapi yang peduli dengan keindahannya hanya sedikit. Makin banyak orang malah makin banyak juga yang buang sampah sembarangan. Makin banyak pula lahan hijau yang dihapus untuk bangunan.

Jakarta, kamu gak sendiri.
saya juga.

Saya juga bisa merasakan semua.
Satu hal sih yang berbeda dari kita.

Tidak ada yang menulis tentang saya.
Tidak seperti dulu.

Share:

Senin, 28 Mei 2018

Cara Hemat Ke IKEA Alam Sutra dengan Kendaraan Umum


Hari Minggu tepatnya tanggal 27 Mei kemarin, saya dan seorang anak absurd kesayangan berencana ke ikea dengan nekat. Yang saya maksud nekat adalah kita gak punya kendaraan pribadi dan belum pernah ke sana sebelumnya pakai kendaraan umum. 

Browsing-browsing, akhirnya dapet yang katanya ke Stasiun Serpong dulu, baru naik angkot, baru naik shuttle bus-nya sana. Oke. Udah fix ngikutin rencana itu, saya mandi dan berangkat. Dari Fatmawati saya naik gojek ke Stasiun Kebayoran Lama bayarnya Rp 8000. Udah sampe stasiun, tiba-tiba anak absurd kesayangan itu ngechat gini.


Jadilah saya yang banting stir dari Stasiun Kebayoran-Serpong ke Stasiun Kebayoran-Tangerang. Memang pas saya cek ternyata harga gocarnya lumayan murah. Sebenarnya si dia ngajakin naik grab dengan potongan diskonnya, tapi hari itu mendung jadi ambil pait-paitnya ujan, kita ambil gocar aja. Sampe Stasiun Tangerang, ongkos saya memperlihatkan angka Rp 4000. Dan untungnya kita memilih car, karena beneran ujan.


Bandingin Go Car sama Grab Car akhirnya kita pilih Grab Car yang waktu itu lebih murah sekitar 5 ribu :))

Terus sampai sana jadinya lebih cepet sih. Coba kalau ikutin yang ke Stasiun Serpong dulu, trus oper angkot, trus oper lagi shuttle bus. Selain lebih lama, kayaknya biayanya juga lebih mahal. Karena bayar angkot dan shuttle bus.

Kalau lewat Stasiun Tangerang Jadi total perjalanan saya sendiri, 8000+4000+18000 = Rp 30000!
lumayanlah yaa hehehe..

Terima kasih untuk keabsurdan kesayangan aku. Tanpa dia kita bisa nyampe malem di IKEA, karena berangkatnya aja udah jam 12 lewat. Mendadak-mendadak gitu sih ngasih taunya, ngeselin, tapi berjasa juga heheh. Apalah aku tanpamu 😘

Lanjut..

Sampai sana jam 3 sore. Perut keroncongan, akhirnya kita makan makanan sana yang katanya murah-murah itu. 




kita pesen Opor Ayam (yang ayamnya gede banget) (disinyalir ayam mutan) sama Fish n Chips. Opor Ayam Rp 40.000, Fish and Chips Rp 50.000 (harga udah termasuk pajak) sama sosis yang gede itu Rp 10.000

Komentar soal makanannya
-Opor Ayam: bumbu kuahnya enak banget suka! ayamnya kegedean sih untuk porsi cewe. Tapi akhirnya abis juga. 
-Fish n Chips: mayo nya enak! gue abis sih itu segitu. Tapi gue pernah makan fish n chips sebelumnya pasti eneg. Dan kmaren juga gitu pas udah mau abis baru eneg. Apa ikannya kegedean dan gak pake nasi? (maap perut kampung)
-Sosis: Enak. Ada item-itemnya itu lada hitam gitu di dalem dagingnya.

Oiya kita beli teh, tapi bingung ngambil tehnya di mana. Kalo kopi ada di mesinnya gabung sama soft drink. Ternyata tehnya ngambil di kasir ya gaes. Lipton tea, trus baru diseduh sendiri pake aer panas. 

Udah selesai makan terus kita keliling. Ini sebenernya yang kedua kali buat saya, tapi yang pertama kali bareng sama kakak sepupu naik mobil. Jadi udah gak terlalu kaget dengan kekerenan ikea. Tapi tetep sih bikin teringat 500 Days of Summer. Sedangkan untuk si dia ini yang pertama kali. Maklum dulu kita tinggal di Malang waktu ikea masih hits pertamanya buka. 



Kalau disuruh milih Museum Macan, sama ini, kita berdua pilih ini sih. Seneng aja gitu liat perabot-perabot rumah tangga dan bandingin harganya sana sini. Apalagi boleh ditidurin, dudukin, beda banget sama in**ma dan ac*. 

Kesimpulan dari jalan-jalan di sana adalah harus nabung tiap hari :))) karena perabotan rumah yang unyu-unyu harganya gak unyu. Buat kamu yang pingin main ke tempat ini dan mau naik kendaraan umum, itu aja sih, kalau naik kereta mending turun Tangerang daripada Serpong. 

Sipp.

Piss laff and gaul~
Share:

Jumat, 06 April 2018

Ganti Tahun Ganti Tempat tinggal

Ini adalah postingan pertama di tahun ini. Selamat Tahun Baruuu! *kemudian dipentung* *udah mau pertengahan tahun ini woi!*

Lalu terkenang sekelebat adegan-adegan yang udah saya alamin selama 2017. Semua yang saya inginkan tercapai. Saya bisa lulus dari tempat menuntut ilmu. Baru lulus langsung dapet kerja di perusahaan yang ada hubungannya dengan hobby dan kecintaan menulis, punya pacar yang perhatian dan selalu ada.

Sangat-sangat bersyukur.

Di tahun ini saya menantang diri untuk mengurangi sosial media dan menggapai mimpi yang belom-belom dari dulu. Apakah saya akan berhasil?


Jadi updatenya kali ini saya sudah keluar dari perusahan media yang logonya gak saya suka itu loohhh. Saat ini posisi sudah di Jakarta kembali Puji Tuhan :') Jadi inget dulu janji sama Popohenjeng kalau bakal balik ke kota ini lagi. Delapan tahun kemudia saya kembali, mereka yang udah pada mencar :')) Satu di London, satu di Kanada, satu jadi artis dan punya pacar Putri Indonesia, yang satu tinggal tetep di Bintaro. Tapi kayaknya semuanya udah berubah. Udah beda aja...oh betapa menyebalkannya menjadi tua dan semua orang berubah, tapi di sini enggak :' saya, dengan semua memori yang dipeluk erat-erat.

Eniwei, ngomong-ngomong kantor yang kmaren, dapet banyak pelajaran dan kado di sana. Tapi dari semua, yang paling bikin saya respect di sana adalah seorang yang bernama Ko Jeff. Walau jarang ketemu dan beda tempat, tapi dari komunikasi singkat saya bisa merasa kalau dia orang baik. Jadi waktu itu saya salah, lalu ditegur, tapi tegurannya itu gak marah-marah. Dia bisa membuat kalimat yang akhirnya membuat saya berpikir kalau yang saya buat (untuk Instagram waktu itu) salah. Senang rasanya dikoreksi seperti itu. Saya ingat beberapa waktu lalu pernah juga dia yang salah, dengan instruksi untuk mengganti dp sosmed. Lalu melalui wa grup ia meminta maaf. Saya suka atasan yang bisa minta maaf ketika dia salah, dan bukannya acuh tak acuh, apalagi menyalahkan orang lain sebagai tumbalnya. Saya salut dia mengakui itu kesalahannya dan meminta maaf di grup. Bener-bener respect.

Nah, tapi...........yang saya baru tau waktu hari perpisahan, dia adalah orang yang menggambar logo perusahaan kuning meligker-lingker yang saya gak suka ituuuuuuuuuu hahahhahha! itu dia!

Ya sudah, daripada menanggung malu, mending saya


tapi, yang tahu saya ngefans dengan Ko Jeff tadi, cuma Rima. Partner saya yang cuma sebulan tapi gilanya kita cocok banget 💗

Kalau dia baca ini, biarlah ini menjadi rahasia untuk kita berdua sajo. Ihik ihik ihik. Itu aja sih update untuk blog kali ini. Maaf udah ninggalin cukup lama blogku sayang..*bersihin sarang laba-laba di blog* 

Yuk kita mulai lagi sekarang dari awal, shall we?😉






















Share: