Minggu, 13 Januari 2019

Dia Dia Dia - part 2

:))))
jadi rajin ya nulis blog. Isinya ngomongin cowo lagi. Ah bodo amat. Toh rasa bukan salah siapa-siapa juga.

Dimulai dari 'dia yang kelima'
hari rabu kemarin saya nonton Keluarga Cemara berdua sama dia. Terus terang, kalo ngobrol langsung sama dia selalu ada topik. Terlepas dari fisik dan apa yang dia punya, orangnya open minded, lembut, dan saya nyambung. Hanya, semesta gak mendukung kita. Orang-orang disekeliling saya gak suka kalo saya sama dia. Waktu nonton itu saya nangis, karena emang filmnya sedih banget (menurut saya). Pulangnya kita jalan bareng sambil bahas film tadi, trus pas saya mo pesen gojek, katanya dia anter aja. Gak nolak sih saya, ya udah malem juga.

Malem minggu kemarin, gantian 'dia yang ketiga' ngajak saya jalan. Gak cuma saya sih, kebetulan yang dia kontak saya, trus yang lain pada nolak. Karena saya tau rasanya makan sendirian itu gak enak, jadi saya ikutlah. Just the two of us. Dalam jarak beberapa hari saya jalan berdua dengan orang kantor :)) w-o-w
biasa aja sih.
Sebenernya saya mau karena kalo sama mereka pasti gak akan awkward. Pasti asik-asik aja. Karena kita nyambung.

Dan apaqah aku baper dengan dia yang ketiga?
Alhamdulillah sih nggak.

cuma tiba-tiba ngantuk gitu di mobilnya pas pulang abis makan. Bener-bener pingin tidur rasanya. Gak tau kenapa. Yaudah saya bilanglah

'Eh gue tidur ya. Abis gue ngantuk banget dah gak tau kenapa.'

trus dia nyaut,

'Kalo lo ngantuk dan pengen tidur itu tandanya lo nyaman sama gue.'

'HAH?'

'Engga, gak jadi.'

'O, untung gue gak denger.'
trus kita ketawa.

Itu doang sih yang terngiang-ngiang. Kayak iya juga sih, gila aja bisa sembarangan tidur di mobil orang yang baru sekali ngajak jalan. Gak mikir kalo dia bisa aja ngapa-ngapain. Walopun emang gak mungkin dia gitu sih.

Tapi akhirnya tetep gak bisa tidur karena dia nyetel musik sengaja dikencengin biar saya gak bisa tidur.
kalo inget semesta juga nolak kita, cukup sedih sih.

Nah harusnya tadi nih, hari ini, saya jalan sama dia yang kedua. Iya dia ngajakin jalan buat ngasih oleh-oleh yang saya minta dia bawain dari Bandung. Tapi sayangnya tante dwi sama elsa datang berkunjung, jadi batal rencana jalan kita.

Anehnya, saya merindukan dia yang keempat.
Sebenernya malem minggu kemarin saya ajak dia nonton. Tapi dia bales kalo gak bisa bulan ini katanya.

Ya saya sih percaya aja.
Kayaknya orang mo ngomong apa saya percaya aja deh :))

kalo toh pada akhirnya ketawan dia boong ya, cukup tau aja.

Cuma nih, setelah saya minta sudut pandang teman saya yang cowo, kata dia kalo dia bener-bener sayang sama cewe, walopun dia bokek, dia akan usahain nyanggupin ajakan nonton dari cewe yang dia suka itu.

Apa iya?

Pas denger itu saya ngerasa kayak gak disayang :))) dan tiba-tiba pingin nangis.
Berasa no hope banget.
Konsultasi lagi sama orang yang lebih tua, Bang Edwin. Kembali disadarkan dengen sudut pandang yang beda. Tapi jangan mengharap dia juga.
how could I?
ya liat aja sihhh

apakah benar, kulit manggis ada ekstraknya?
kita tunggu bulan depan.
Share:

Jumat, 04 Januari 2019

Dia Dia Dia - part 1

Ini merupakan postingan pertama di 2019. Gak nyangka bisa nulis blog di awal tahun, khususnya di bulan Januari.

2019.

Merinding mengingat tahun ini saya bakal berumur 30 tahun.
Gak pernah setua ini sebelumnya. Tiba-tiba mikir kayak 'i should have husband'
Kenapa gak dari dulu mikir gitu malih??
:)))

gak tau ya, pikiran saya adalah semakin cepat kita menikah, semakin lama kita bersama dia.
Yang mana kedengerannya di saya nyeremin.
Tapi waktu bertemu teman saya Yokhe yang lagi liburan sendirian di Malang, saya mengungkapkan pikiran itu dan dia menyanggah abis-abisan.
"Engga dong kak! kalo kita sayang sama dia kan justru maunya bareng terus, maunya cepet-cepet ketemu, gak akan kepikiran gitu. Justru semakin lama sama dia (orang yang akan menjadi pasangan kita setelah menikah) semakin seneng harusnya."

kemudian saya diem.
mikir.
Bener juga.

Harusnya kan gitu. Apa yang salah ya dari saya? Kenapa saya bisa mikir sampe sebegitunya tentang pernikahan dan tentang pasangan hidup?
Saya kayak gak percaya, saya bisa, mencintai dia, sampai selamanya.
Dia.
Ngomong-ngomong soal dia.
Ada banyak dia di sini :))) 

ya karena saya masih single, tapi mau diceritain dari mana yak.

Oke dia yang pertama adalah alasan saya kembali ke kota ini. Namanya Maryo. Betul, dia adalah black henjeng yang saya tulis di sini 10 tahun lalu. Selama itu saya selalu kepikiran untuk balik ke Jakarta supaya bisa deket satu greja lagi sama dia. Bahkan ketika saya sudah punya pacar sekalipun. Pathetic?

Kemudian benar saja tahun lalu saya pindah ke Jakarta seiring dengan masuknya kerja dia yang kedua. Anak kecil kesayangan. Kita putus 13 Oktober 2018. Saya gak bisa lanjut sama dia karena masalah klasik orang Indonesia selain agama yaitu suku. Selain itu juga jarak umur kami 6 tahun. Lebih tua saya. Nyambungnya saya ke dia itu udah paling paling sebenernya. Tapi kita sama-sama yakin gak bisa lanjut.

Nah seiring saya di Jakarta, beberapa kali ketemu dia yang pertama, saya masih mengaguminya, jujur saja. Tapi kemudian, saya menyerah :)))) bukan berarti saya gak pernah berjuang, bukan. Saya pernah  mau  melamar  di kantornya. Kebetulan ada lowongan content  writer waktu itu, tapi.. dia gak kasih. Alasan dia temen kantornya gak bener, gaji gak sesuai, pokoknya gak baik  untuk saya. Tadinya saya tetep ngeyel, sampai akhirnya dia bilang

'Dengerin gue Ca :)'

dan saya pun menyerah. Saya nurut. Dia sempet melemah dengan nambahin,

'tapi kalo lo tetep mo ngelamar gpp gue gak larang'

Saya bales 'Gue dengerin lo yo.'

Dari situ dia sempet rajin liatin IG stories saya. Ntah penasaran akan apa yang bakal saya lakukan setelahnya atau merasa bersalah setelah nolak saya sekantor sama dia.
Gimana pun itu, dia memang lebih cocok sama Putri Indonesia itu sih. Sering gak keliatan bareng lama, tapi baru-baru ini saya liat foto mereka bersama lagi. Saya tau diri.

Dan saya terjebak di Jakarta.

Bersama dia yang pertama, dia yang kedua, dia yang ketiga yang membuat saya menulis beberapa postingan sebelum ini, dan dia yang keempat.
Iya dia yang keempat.
Dia adalah seseorang yang dijodohin tante ke saya.

Dulu saya pikir perjodohan itu konyol :))) dan yang ngikutin itu memalukan.
Sebenernya ada dua orang yang sedang di jodohin sama saya, satu lagi dijodohin rekan kantor. Mungkin kita bisa sebut dia yang kelima?

Tapi.... dia yang keempat ini beda. Entah kenapa dia terasa pas.
Dia suka baca buku, dia IT, di facebooknya ada puisi di notesnya, dia introvert tapi lucu, dia jago nyanyi dan jago masak. Gak sulit untuk jatuh cinta sama dia. Dia begitu apa adanya gak ditutup-tutupin. Kecuali soal hati.

Walaupun orangtua kita, keluarga kita sedeket itu, dia selucu itu, tapi gesturnya yang mengatakan dia ingin mencoba mendekati saya tapi saya gak bisa masuk ke hatinya.

Hal ini membuat saya takut. Saya takut kalau suatu saat misalnya kita menikah, dia gak bener-bener bisa cinta saya. Mungkin saya mikirnya kejauhan, tapi kerasanya begitu.
Menurut kamu?
Share: